**/ Cerita Ida : Karena Selalu Lupa

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

8 Jan 2015

Karena Selalu Lupa

Menikah lebih dari enam belas tahunan membuat aku cukup hapal dengan sifat my hubby yang sering lupa. Salah satu yang sering dilupakan adalah tanggal kelahiran diriku dan anak-anak. Gak tahu kalau hari kelahirannya, tapi kalau aku dan anak-anak pura-pura lupa do'i cuek aja tuh.. kayaknya lupa juga deh hehe...Jadi kalau do' i sampai melupakan hari bersejarah  aku dan anak-anak itu sudah biasa dan bukan karena kesengajaan tapi ya karena memang do'i suka lupa tanggal.  Kita sih ga masalah karena perhatian ke keluarganya selain soal tanggal sudah selangit ngit ngit hehe....

Nah ada yang anomali, pernah dua kali do'i ga lupa walau tidak kita ingatkan.  Saking surprise karena tidak lupa itu amat sangat teramat jarang sekali, hal itu menjadi amat sangat teramat istimewa sekali. Kalau ditanya kado yang paling istimewa ya saat itu, bukan karena nilai barang atau istimewanya barang tapi lebih karena keanehannya hihi..

Saat yang paling aneh itu terjadi saat pernikahan tahun pertama dan yang kedua adalah saat kita baru saja memiliki anak ke empat. Kalau yang pertama awalnya ga anehlah karena kupikir do'i bukan tipe pelupa soal tanggal tapi setelah bertahun-tahun baru ketahuan itu aneh eh ga terlalu aneh juga ding.. wong namanya penganten baru, kita nikahkan bulan November tuuh, sementara ultah aku bulan Desember kalau sampe lupa ya kelewatan lah .. ya kan?

Jadi sebetulnya yang paling aneh itu pas kita 'baru' punya anak empat, waktu itu aku malah lupa deh kalau aku lagi ulang tahun. Ceritanya seperti biasa aku selalu terbangun saat dini hari karena anakku yang ke empat -Mushab Abdillah- yang saat itu masih berusia sekitar enam bulanan selalu rutin terbangun. Setelah menidurkan kembali Mushab, aku pun beranjak dari tempat tidur.  Pandanganku tiba-tiba tertuju pada sebuah kotak terbungkus kado motif bunga yang disimpan di kursi dekat meja rias kamarku.  Rasa heran bercampur penasaran memenuhi pikiranku. Sementara my hubby sudah tidak ada di tempat tidur. 

"Biii.... " Aku berteriak memanggilnya.
"Yaaaaa " Suamiku menjawab dengan nada mengantuk yang sangat.

Kedengarannya suaranya berasal dari kamar Fathiya anak ketigaku yang selisih usianya dua tahun diatas Mushab.  Mungkin tadi malam terbangun dan minta ditemanin abinya.

"Ini kado punya siapa ya ?" Teriakku yang sudah pindah ke ruang tengah.
"Kado untuk kamu dari aku.... Selamat Ulang Tahun ya ...." teriaknya lagi.

Olalala..... aku jadi ingat kalau aku sedang berulang tahun. Iiih unik banget ngucapin selamatnya sambil teriak-teriak hehe..

Penasaran, segera kubuka bungkusan itu dan taraaaaaaaaa  apa coba? Yap betul..!! Hehe.... betul sekali bukan mobil pemirsah  hihi....
Jreng... jreng.... tiga buah buku yang selama ini aku idamkan... Buku Trilogi Andrea Hirata... Laskar Pelangi, Sang Pemimpi dan Edensor.  "Maryamah Karpovnya mana?"  Tanyaku tetap sambil berteriak. Ini istri yang aneh bukannya berterima kasih malah nanya yang lain hahaha.... Oow ternyata si Maryamah Karpovnya belum datang ke toko buku katanya.



Dan...  masih koma belum titik ternyata, saat kubuka lembar pertama buku Laskar Pelangi tampaklah sebentuk cincin putih bermata tiga ditempel di cover buku bagian dalam.  Aiiiih...... cantik sekali.  " Makasiih ya Abiiiiiii" teriakku.  Hahaha, ini komunikasi suami istri ala tarzan teriak-teriak kayak di hutan. Tetep sih aku samperin deng tapi eh sudah tidur lagi.... Ngasih kadonya juga aneh deh cuman di simpan di kursi.  Kan asyik ya kalo di kirim pake jasa pengiriman langganan yang sudah terpercaya, terus diselipin bunga kek.. terus tambahin kunci mobil mungil  kan asyiiiik bhuahahaha *ngayal tingkat akut.

Seneng sekali pasti, istimewa sekali dong tentu.  Kalau dari nilainya sih gak mewah ya, tapi ini jadi amat teramat sangat istimewa bingits sekali karena my hubby mengingat hari ultahku.  Selebihnya harus selalu diingatkan baru deh kasih ucapan dan hadiah hihi..

Jadi itulah kado termewah,  teristimewa dan termegahku sampai detik ini. Ala kulli hal aku bersyukur banget meskipun suka lupa tanggal, suamiku adalah suami yang super duper baik dan perhatian padaku dan anak-anak.  Terima kasih abi...











8 komentar :

  1. Ihiks, so romantic.. :))
    Sweeet banget pak swamiii ya maak

    BalasHapus
  2. Ihiiirrr...kalo pernah gitu pasti pengen dapat lagi yaa hihiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..... pengen lagi tp da lg sok sibuk dianya yah mengerti saja hehe

      Hapus
  3. romantis pisaaaann..pengen deh dapat kado lagi dari suami hihihi

    BalasHapus
  4. Hai Mak...

    Makasih banget yaa sudah ikutan Giveaway Kado Terindah. Semoga menang! :D

    Salam,
    Pungky

    BalasHapus
  5. Sama-sama mba..... iya mba semoga saja hehe..... ^_^

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^