**/ Cerita Ida : Tanpamu Kurang Seru

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

9 Sep 2015

Tanpamu Kurang Seru

Kalau saya melihat ke belakang dan  mengenang pengalaman seru ini rasa-rasanya saya agak sulit mempercayainya.  "Kok bisa sih..., kok mau sih..." hihii itu yang saya pikirkan sekarang.  Teman-temanku pun pada berkomentar senada seperti yang saya pikirkan sekarang, bahkan ada yang langsung bilang di depanku "Hiiiiy mending ga ikut deh, kalau cuman aku dan anak-anak repoooot...." Hahaha...saya cuman bisa tertawa dalam hati dan memberinya seulas senyum, tanda maklum kalau dia ga tau kondisiku. Dalam hati sih saya mengiyakan...Iya ya...tanpamu kurang seru...

Eh ini cerita apaan sih kok gak jelas seperti ini, hehe...tenang-tenang, cerita belum dimulai teman...  Oke deh saya mulai cerita ya... Kisah ini memang kisah sudah lumayan lama, sudah lebih dari dua tahun berlalu, tepatnya  bulan April tahun 2013.  Saat itu organisasi tempat suami dan saya berkiprah aktif di dalamnya mengadakan Family Gathering, piknik ke Pangandaran.  Tentu saya dan suami senang dong bisa berpartisipasi.

Sumber:eparawisata.com
Namun sayang, tiba-tiba saja ada kendala, suamiku ga bisa ikut ternyata.  Bagaimana ini?  Piknik tanpa suami dengan membawa lima krucils yang masih imut, bukan piknik namanya. Ngerepotin diri sendiri itu namanya...., tapi okeylah the show must go on dong, anak-anak keburu pada excited sih kasian kalau gak jadi, sudah berhari-hari sebelumnya mempersiapkan segala sesuatunya.  Suami mengusulkan untuk mengajak yang bantu-bantu aja, biar ga terlalu repot, terlebih perjalanankan lumayan jauh juga, terus tiga hari dua malam lagi acaranya..kan repot.  Tapi saya menolaknya, ah saya bisa kok, tekadku waktu itu.

Saya memang agak memaksakan diri untuk ikut, bagiku piknik itu penting banget, buat mencari pengalaman dan suasana baru tentu saja.   Usai piknik biasanya suka lebih fresh dong, pikiran lebih jernih dan suka cling...ide-ide baru pun bermunculan.  Terlebih sudah agak lama, kami tidak pergi piknik.  Waktu itu kalau week end kita suka ribut merencanakan ini itu, tapi ujung-ujungnya malah ke toko buku lagi-toko buku lagi hehe...plus makan-makan usai hunting buku, di kafe atau pujasera murah-meriah di sekitar Jalan Merdeka.  Ga rame kan kalau keseringan seperti itu, sesekali ya ke pantai lah... Jadi walau pasti bakal kerepotan bawa anak banyak, saya paksakan aja ikut.

Jadi kenapa piknik waktu itu berkesan banget ya karena memang lain dari biasanya, saya jadi single fighter, tanpa suami ngurusin lima anak yang masih kecil-kecil.  Kebayang kan repotnya? Terlebih di sana memang kita diarahkan  acara masing-masing keluarga saja, hanya ada satu sessi acara bersama, selebihnya acara keluarga masing-masing.  Jadi ngebayangin yang single parent dengan banyak anak, duh semoga saja kau bisa menemani kami hingga punya cucu cicit deh wahai suamiku hehe...eh Aamiin Allohumma Aamiin.

Rencana pergi dari Cimahi jam 20.00, dengan diantar suami kami pun tiba tepat waktu, sayang sesampainya di tempat berkumpul yang sudah ditentukan ternyata ada perubahan waktu, keberangkatan dipindah ke jam 12.00 malam...Haduuuh itu kan jamnya Cinderella harus pulang dong hihi...eh  jam anak-anak sedang terlelap maksudnya.  Akhirnya kami pun berinisiatif untuk balik lagi, sementara ada beberapa temanku yang nunggu di masjid, mungkin malas balik lagi ya...

Suasana di Pantai Batu Karas
Alhamdulillah akhirnya kami pun pergi juga, walau sempat bulak-balik karena waktu keberangkatan yang berubah itu.  Wanti-wanti saya berpesan kepada anak-anak, agar bisa mandiri, jangan rewel, saling menjaga satu sama lainnya.  Saya gak kepingin dong, piknik yang harusnya menjadi acara yang menyenangkan, berubah menjadi acara mommy bertanduk, direse in anak-anak yang rewel hahaha...... Makanya saya betul-betul mempersiapkan segala sesuatunya sedetil mungkin. Segala kemungkinan yang terpikirkan, saya antisipasi, termasuk yaitu tadi wanti-wanti ini itu kepada para krucils manisku. Sebelumnya anak-anak kuberi obat anti mabuk, untuk antisipasi aja sih, soalnya takut mabuk di jalan, kan repot.  Bersyukur sekali perjalanan lancar jaya, walau sesekali diberondong keluhan si bungsu.."Kapan sampai... kapan sampai... kok ga sampai-sampai...?" Hehe.  Saya ajak dia bercanda, main-main permainan tangan pakai nyanyi-nyanyi untuk melupakan kegelisahannya, ternyata rewelnya cuman sebentar berganti tawa ceria, pasti asalnya Maghfi bete banget cuman duduk melulu di dalam bis.

Alhamdulillah ternyata di sana semua lancar terkendali, kami main bersama di pantai, tertawa-tawa melepas beban yang mungkin ga terasa selama ini, bahagia banget,  ga peduli deh baju sudah begitu berat penuh air dan pasir, meluncur bermain ombak di tepi pantai.   Sebelumnya sempat pula kami keliling berperahu, sempat dag dig dug juga, soalnya tahun lalu perahu teman kami ada yang sampai terbalik.  Alhamdulillah ga terjadi apa-apa, anak-anak juga pada berani, Maghfira yang waktu itu baru berusia empat tahunan ternyata malah lebih berani dari kakak-kakaknya.

Berfoto di Pantai Pangandaran
Baru terasa perlu abinya pas waktu acara malam dan acara pagi-pagi, semuanya butuh motorik kasar soalnya, malamnya seusai makan malam yang cukup jauh dari penginapan, teman-teman bersama keluarganya pada naik mobil boseh, saya gak berani naik, takut cape soalnya hehe... anak-anak kompak dong bilang..."Coba ada abiiiii..." hihihi.....

Besoknya anak-anak pengen naik sepeda yang bisa berdua, bertiga bahkan sampai berlima...lagi-lagi saya ga berani... ih umi ga seru ya hehe.... Lagi-lagi anak-anak berseru..."Coba ada abiii..."  Miris deh rasanya hehe..tapi gimana lagi, saya sudah lama gak bersepeda, daripada celaka kan lebih baik main yang lain saja.  Kuajak aja anak-anak jalan-jalan keliling-keliling menuju pantai untuk melihat sunrise, tak lupa belanja-belanji membeli asesoris yang anak-anak inginkan, ada yang beli gantungan kunci, gelang, topi dan kipas.

Waktu di Taman Bunga Cibodas Bogor

Begitu deh piknik yang paling berkesanku.. soalnya anomali, tanpamu membersamai kami.  O ya tahun depannya family gathering nya gak terlalu jauh, cuman ke Bogor jadi kami hanya mengadakan acara full di Taman Bunga Cibodas Bogor, acaranya emang seru dan penuh dengan doorprice tapi gak bisa kemana-mana, jadi sebetulnya kalau liburan di Bogor lagi, saya pengen main ke rumah teman satu pengajian dulu, tepatnya di daerah Vila Citara Bantarjati.  Tempat lainnya di Bogor saya engga tau, selain Kebon Raya Bogor, Taman Safari Cisarua, Istana Presiden, The Jungle... apalagi ya.. Pokoknya mau ngajak teman saya itu ngubek-ngubek Bogor deh hehe.....

Duh sayang banget foto-foto waktu ke Pangandaran itu semuanya ada di hape BB ku yang hilang dan belum sempat ku simpan di kompi, so foto yang tersisa cuman ada dua, itu karena ku upload di fesbuk. Jadi sebetulnya kadang ada gunanya juga ya narsis di medsos, bisa sambil nyimpan foto kenangan kita hehe...

Nah itu ceritaku... ayo dong mana ceritamu.....  ^_^

Curug Cibogo Cibodas Bogor


Taman di Istana Bogor


“Lomba Blog Piknik itu Penting”

22 komentar :

  1. bogor banyak destinasi menarik yang bisa dikunjungi ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia saya belum tau banyak tentang bogor.....:)

      Hapus
  2. Suasanya terlihat indah, jadi pengen jalan-jalan ke tempat seperti ini buat hilangin stress.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang hilangin stres juga.... kalau stres itu berarti kurang piknik :)

      Hapus
  3. Kebayang serunya bawa 5 krucil.

    Salam kenal dari Yogya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal kembali... hihi...iya bawa lima anak memang seru...:)

      Hapus
  4. Betul itu, kalau saya sih pasti gagal berangkat, gak kepikiran mau piknik bawa 5 anak dan masih tettap bisa menikmati liburan #ngomongsamahanduk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...masih ngebahas nomong sama anduk nih madame :)

      Hapus
  5. liburan yang sangat menyenangkan yaa mba :)
    apalagi dipangandaran :)

    BalasHapus
  6. liburan yang asik .ke Bogor yuk.

    BalasHapus
  7. waah hebatt bawa lima anak :)
    salam kenal mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali..

      alhamdulillah...amsn terkendali :)

      Hapus
  8. waah hebatt bawa lima anak :)
    salam kenal mbak

    BalasHapus
  9. keseruan yang nggak bakal terlupakan, single fighter perjalanan berjam-jam bareng 5 anak dan sukses. keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi.... iya seru..tapi asyik juga...disitu tantangan dan seninya hehe..

      Hapus
  10. asyekkkk maen2 kebogor...nanti ketangerang ya maennya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ah ke Tangerang... mau ketemu jawara :)

      Hapus
  11. hihihi... aku bacanya jadi keinget masa kecilku mak. Aku juga 5 bersaudara soalnya, mirip anak-anaknya mak Ida. Entah secapek apa mamah saya tiap kali ajak kami jalan-jalan tanpa bapak (re: bapaknya sibuk cari uang) hihihi XDDD

    BalasHapus
  12. Ceritanya seru. Terimakasih sudah berpartisipasi dalam lomba. Maaf, pengumuman ditunda tgl 20 Oktober 2015. Goodluck.

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^