**/ Cerita Ida : Ketahuan Deh.. :)

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

7 Apr 2016

Ketahuan Deh.. :)


ODOP hari kesebelas diminta menuliskan tentang peristiwa yang memalukan..hihi ada-ada saja Teh Ani Berta.  Betulan, mikirnya sampai membuat dahi saya berkerut-kerut.  Soalnya seperti yang sering saya tulis saya tipe orang yang suka melupakan masa lalu. Bles..banyak peristiwa yang terbang tertiup angin.. tanpa jejak hihi.. termasuk masa lalu dengan para mantan dong ? Bwahahaha... emang ada ya ? Hei para mantan acungkan tinjumu eh jarimu hahaha....

Balik lagi tentang peristiwa melupakan, setelah digali dan dicari paksa, alhasil terkuak jugalah di memoriku yang terdalam bahwa saya pernah juga merasa malu, padahal perasaan saya tuh aslinya ga tahu malu hehe... Ini juga dipaksa aja, dianggap memalukan, aslinya biasa aja kali #eh


Kejadiannya sih di dapur adikku yang di Bekasi,  ceritanya saya ikut nganter keponakan (anak adikku yang lain) yang akan masuk Pesantren Al Qur'an di Bekasi, selain itu juga adikku yang Bekasi itu mau syukuran rumah barunya yang baru saja selesai direnovasi total.

Ceritanya sebagai perempuan yang rajin saya ngumpul dong di dapur bareng adik yang memang dasarnya hobi dan jago masak. Selain adikku ada juga adik ipar sang tuan rumah, plus kakaknya yang perempuan.  Biasa di dapur kita hebohlah nyiapin masakan untuk makan malam.  Alkisah salah satu menu masakan yang akan kita bikin adalah mie goreng. 

Sambil motong-motong bahan masakan sang kakak adik iparku itu beberapa kali ngedumel, karena melihat banyak bahan masakan di lemari les.  Sementara dari tadi adik iparku ribut bilang ngga ada apa-apa.  "Gini nih kalau perempuan gak bisa masak... masa segala ada gini dibilang gak ada apa-apa.." Gerutunya.  Saya pun mengamini.  "Ini kan bisa dipakai, ini juga..itu juga..." Gerutunya sambil membongkar lemari es.

Saya baru pertama kali eh mungkin kedua kalinya ketemu kakaknya adik iparku ini, dan kali ini jadi lebih tahu sifatnya yang memang begitu terbuka dan ceplas ceplos.  Orangnya memang cekatan, keliatanlah memang jago di dapur.  Selama masak kami pun berbincang tentang masakan, dan dengan pedenya saya pun ikut nimbrung seolah saya pun jago masak.  Padahal selama ini saya seringnya jadi asisten di dapur, sementara sang chief dapurku adalah suamiku hahaha....

Saat kami memasak mie goreng, dia pun nanya padaku "Kalau ini nya digimanain nih...".  Ditanya seperti itu saya jadi bingung karena memang aslinya gak tahu cara membuat mie goreng ala adikku.  "Euh..gimana Ni..?" Saya balik bertanya ke adikku.  "Ah ketahuan gak biasa masak juga ya.."Katanya nyeplos ... Bwahahaha....deuh..malu deh saya dibilangin seperti itu..padahal dari tadi sudah berupaya memperlihatkan sebagai perempuan piawai di dapur ..heuheu...ketahuan deh...

Beruntungnya mukaku masih bisa terselamatkan dengan sambal bikinanku yang menuai banyak pujian para penyantap makan malam saat itu... hehe.... Jadi gak terlalu malu lah, masih menyisakan jejak bahwa saya suka ke dapur.

Etapi itu cerita masa lalu ya.., sekarang saya sudah jago lah bikin mie goreng tek-tek mah hahaha.... Lagian suamiku sudah jarang masak karena kesibukannya..Jadinya saya banyak harus terjun ke dapur sebagai chief. Akhirnya alah bisa karena biasa deh...  Lumayan juga sih kalau harus sering beli masakan di luar, selain mahal, belum tentu bersih dan sehat kan...?  Cara kita memperlakukan sayuran misalnya..kalau caranya salah tentu vitaminnya bisa hilang.  Kalau kita paham kan sayuran itu bisa tetep bermanfaat bagi tubuh kita dan keluarga kita.

Jadi memang perempuan itu gimana pun pinter dan sukses karirnya harus piawai di dapur ya... Meskipun punya assisten..tetep aja harus bisa minimal dasar-dasar memasaklah :)

8 komentar :

  1. iya betul .. *belajar masak lagi*

    BalasHapus
  2. aku sampai sekarang belum piter masak, eh keburu anak2 sudah pergi meranatu. Akhirnay karena tinggal berdua dengan suami ya beli di luar akhirnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih irit n praktis beli siih klo cuma u betdua :)

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  3. Yup. Setuju mbak.. Masak sendiri, lbh sehat, lbh hemat.. :-)

    BalasHapus
  4. jadi malu baca ini :).. jujur aku trmasuk yg amat sangat jarang nyentuh dapur soalnya mbak ;p.. hobi kuliner, tapi kalo udh namanya masak duuh, mnding si mbak ART aja deh.. -__-.. pgn sih sesekali masak, tapi biasanya setelah beli bahan2, trs waktunya eksekusi nth kenapa kalah ama mood yg tiba2 berubah :D.. jdnya bahan2 yg telanjur dibeli ketunda dimasak -_-

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^