**/ Cerita Ida : Yang Terbang Tertiup Angin....

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

6 Apr 2016

Yang Terbang Tertiup Angin....



Terus terang saja kalau berbicara tentang  masa lalu, saya seringnya lupa.  Kalau gak salah di salah satu postingan tulisan saya pernah menulis kalau saya ini tipe orang yang sangat dengan mudah melupakan masa yang telah lalu.  Tipe saya yang easy going, santai cenderung malas ini memang banyak menganggap sepele segala sesuatu akibatnya karena sesuatu dianggap remeh akhirnya saya pun melupakannya. Gitu deh...terbang ditiup angin tak ada jejaknya...

Ceritanya ODOP di hari kesepuluh ini diharuskan menulis tentang majalah dingding di sekolah.  Sekolah yang mana ya.hihi .?  Yang rada-rada inget sih waktu di SMA itu pun hanya satu momen karena saya mengirim sebuah puisi dan ikut dipejeng di mading, malah kalau gak salah mading DKM bukan mading resmi sekolah.  Kalau mading sekolah saya lupa sama sekali ada atau tidak.  Karena saya waktu itu tidak peduli sama yang namanya dunia tulis menulis jadi enggak terlalu memperhatikan dunia permadingan.

Yang saya ingat tentang mading malah waktu kursus di HARVARD English Course, saya ikut kelompok English Clubnya.  Sempet suka ngurusin madingnya juga, bukan karena saya sudah peduli dengan dunia tulis menulis tapi lebih karena saya sedang belajar bahasa Inggris.  Jadi untuk memperlancar Bahasa Inggris akhirnya saya aktif mencari tulisan dan juga menulis sesuatu dengan Bahasa Inggris untuk kemudian di tempel di dinding sebuah sudut di Harvard Cabang Kopo tempat saya kursus.

Jadi kalau berbicara tentang mading di sekolah saya sama sekali tidak memiliki kenangan, baik itu waktu di SD Assalaam I Bandung, SMPN 3 Bandung atau SMAN 8 Bandung.  Apalagi masa kuliah, juga sama sekali tidak ada jejak memori tentang yang namanya mading.  Jadinya saya mau menulis apa dong..hehehe...

Lebih jelasnya sih saya tidak tahu atau lupa sama sekali kalau zaman saya sekolah dulu ada madingnya atau tidak. Parah ? Hahaha mungkin ya mungkin tidak, karena mungkin saja memang benar tidak ada, atau mungkin juga memang daya ingat masa lalu saya memang parah hehe...

Kalau seandainya saya sudah mulai tertarik dengan dunia tulis menulis dari semenjak saya masih sekolah, tentunya saya akan memiliki sedikit perhatian kepada mading.  Tapi pada kenyataannya saya mulai senang menulis saat melahirkan anak keempat.  Sebelumnya ?  Sama sekali tidak, walau ada sedikit jejak di saat kuliah, ada pelajaran Bahasa Indonesia semester satu dan dua.  Saat itu saya mendapatkan tugas menulis, dan saya ingat betul saya bersemangat sekali dan mendapat nilai terbaik di kelas.  Selebihnya tak pernah tergali bahwa saya suka menulis.

Sorry to say, tulisan kali ini saya tidak bisa berbicara banyak..blank..no sign sama sekali, kumaha atuh..? Ya sudah saya tak ingin memaksakan diri yang jelas saya senang melihat ada mading di sekolah anak-anak saya baik itu yang terkecil maupun yang terbesar.  Itu tandanya sekolahnya perhatian pada anak yang memiliki minat menulis atau bahkan berusaha menggali minat anak... bagus itu, saya sangat mengapresiasi.

Etapi ini bukan berarti guru-guru zaman saya dulu kurang perhatian dengan penggalian minat ya.. Karena saya ingat betul kalau saya pernah diajakin lomba membaca puisi juga saat masih sekolah di SMPN 3 Bandung.  Pokoknya yang ada hubungannya dengan suara lah hehe.. karena saya pun masuk tim inti vokal grup sekolah saat di SMPN 3 Bandung dan sempat tampil di beberapa tempat salah satunya Taman Lalu Lintas Bandung.  Sebetulnya waktu SMA pun saya diajakin ikut Vocal Grup, tapi waktu itu saya baru semangat berhijrah, baru pakai jilbab, jadi sama sekali tidak berminat dunia seperti itu,,,,Wah suara saya bagus dong ya.. mungkin juga, karena saya juga senang menikmati suara saya sendiri haha... Sambil nyuci piring kadang saya suka nyanyi keras-keras, terutama penyakit ini muncul kalau persediaan uang saya sudah menipis hahaha....

Aih tulisannya kok jadi curcol lagi ya, emang enak sih kalau hanya sekedar ngacapruk hahaha...apalagi kalau dibandingkan dengan ngomongin dunia blogger kekinian yang lagi heboh itu.  Bagi saya ngeblog is just for fun kalau ada berkah sebagai kompensasinya alhamdulillah banget, tapi tidak bisa seserius anak-anak muda itulah, sudah susah ngejar dengan kondisi saya dan keluarga saya. Toh urusan saya bukan hanya sekedar jadi blogger...

Jadi saya paham betul ada blogger dengan kondisi terbatas yang tidak bisa diatur harus ini harus itu, toh mereka menulis di blognya sendiri.  Soal hasil berbanding lurus dengan usaha dan kemauan untuk upgrade lah. Dan jangan takut kemudian orang-orang seperti itu akan menjatuhkan blogger lain dong.. kan beda blog beda harga hahaha... Kalau kita punya kualitas pasti berbanding lurus dengan harga kan....toh masih banyak blogger keren yang dibayar juta-juta juga dan tidak otomatis jatuh hanya karena ada blogger yang mau dibayar seratus ribu rupiah saja. Dan percayalah kebanyakan blogger gak akan menerima job review yg bertentangan dengan hati nurani...

Eh jadi lari kemana-mana... Emang paling enak nulis curcol sih ga pake ribet, balik lagi ke mading yang jelas kalau saya jadi guru di sekolah bakalan saya suruh tuh anak-anak membuat mading...tidak hanya satu per sekolah tapi tiap kelas kalau perlu hihi... Soale melalui mading saya bisa melihat bakat anak yang terpendam baik itu di bidang tulis menulis, seni atau malah bisa tahu curahan hati yang terdalamnya.

Ok jadi gitu aja deh ...Hidup Mading... hehe

9 komentar :

  1. hahaha..sama mbak. saya juga blank tentang mading.Kebanyakan dibully..hehe

    BalasHapus
  2. aku juga lupa ada mading apa gak, terus nanya ke suami yang dulu satu sekolah. Dia malah bisa jelaskan panjang lebar, jadi deh ODOP 10, alhamdulillah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... saya nanya siapa ya hihi...

      Hapus
  3. Mading di SMP saya dulu isi puisi dan lukisan :)
    salam sehat dan semangat

    BalasHapus
  4. hidup mading mbak. bikin mading itu salagh satu hobi saya malahan, mampu menghalau rasa galau :) *halah

    BalasHapus
  5. ini yang saya rasakan ketika tulisan sudah di muat dimading semakin nambah percaya diri bai saya....

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^