**/ Cerita Ida : Dari "Ketika Tangan Kaki Berkata" Sampai Bantal Cinta dan Adenium

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

13 Jul 2016

Dari "Ketika Tangan Kaki Berkata" Sampai Bantal Cinta dan Adenium

Seperti biasa ketika lebaran tiba ramadhan berakhir, selalu ada acara silaturahmi Keluarga Besar dari pihak ibu saya yaitu Keluarga Besar Hardjamiganda.  Sayangnya acara silaturahmi kali ini bentrok dengan acara silaturahmi keluarga besar suami di Cicalengka sama-sama hari Sabtu tanggal 9 Juli 2016.  Kami harus memilih, berhubung acara silaturahmi Keluarga Besar Hardjamiganda sudah jauh-jauh hari ditentukan, tepatnya sebelum Ramadhan tiba akhirnya saya dan suami memutuskan untuk mengikuti acara ini yang kali ini berlokasi di rumah sepupu di daerah Cimenyan Bandung.

Selain itu juga di acara ini seperti biasa saya kebagian tugas mengisi tausyiah dan suami kebagian membaca do'a, jadinya enggak bisa nyingcet pulang duluan untuk bergabung dengan keluarga Cicalengka.  Sebetulnya awal acara ini diadakan suami yang suka mengisi ceramah tetapi dua tahun yang lalu, suami meminta saya yang isi, semenjak itu saya didaulat jadi "Mamah Ida Deh" hehe..



Mengisi ceramah dengan audiens yang beraneka ragam latar belakang itu harus menarik, hingga akhirnya saya selalu berusaha menyisipinya dengan joke-joke segar, alhamdulillah mereka semua antusias, semoga saja ada yang bisa dipetik dan diamalkan.

Dan di lebaran kali ini saya ingin memberi suprise, dengan menyisipi lagu Chrisye Ketika Tangan Kaki Berkata. Berbeda dengan mengisi ceramah yang alhamdulillah begitu mudah nempel di kepala walau hanya dengan membaca sekali,  menghapal lagu walau saya hapalkan seminggu sebelumnya ternyata ketika saatnya tiba belepotan gak karuan..gak bakat nyanyi ternyata.hehe... untung ada Ua Tuti di sebelah yang hapal lagu itu hingga ikut ngebisikin... hahaha...Tapi sebagai mantan anggota inti di VG saat SMP dulu... suaraku lumayan powerful lah ..hihi..


Lagu Chrise ini memang asyik punya, liriknya begitu mengingatkan, pas betul dengan tema ceramah yang membahas tidak semua orang yang shaum  bisa kembali kepada kesucian, ada orang-orang yang gagal meraih keutamaan ramadhan.  Kemudian juga membahas musuh-musuh  manusia yang menjerumuskannya ke dalam neraka jahanam.Intinya sih, boleh saja semua merayakan lebaran tetapi tidak semua bisa merayakan Idul Fitri.

Akan datang hari
Mulut dikunci
Kata tak ada lagi

Akan tiba masa
Tak ada suara
Dari mulut kita

Berkata tangan kita
Tentang apa yang dilakukannya
Berkata kaki kita
Kemana saja dia melangkahnya
Tidak tahu kita
Bila harinya
Tanggung jawab, tiba

 
Oya acara kali ini memang unik karena ada doorprice yg juga unik  yaitu puluhan pohon adenium karena sang empunya rumah A Arif adalah penyuka pohon adenium selain anggrek dan bunga ros.  Sementara itu Teh Neni sang istri memiliki usaha membuat bantal cinta dan bad cover plus sprei hingga bantal cinta pun tak luput menjadi doorprice.  Alhamdulillah kebagian dua bantal cinta yang asyik punya...:)

Alhamdulillah kebagian dua bantal, para sepupu yang kebagian bantal, masih ada lagi ga sempat ke foto :)

Selain itu menu makanannya pun berbeda dengan tahun-tahun yang lalu yang selalu ada mie baso, cuanki, sate lontong, eskrim, rujak, puding dan teman-temannya, kali ini bernuansa padang karena garis keturunan Teh Neni yaitu ibunya asli dari Padang.

Alhamdulillah acaranya jadi tambah seru karena ada bagi-bagi pohon dan bantal cinta,  karaoke dan tentu saja makan-makan.  Sayang kami kelupaan foto-foto hingga acara ini dilakukan di akhir acara saat sudah banyak yang pulang. Padahal biasanya selalu ada foto-foto bersama dan foto sekeluarga masing-masing.  Jadi sekalian update foto keluarga ceritanya....

Menjelang pulang saya dan beberapa sepupu menuju ke tingkat dua yang bagian luarnya terdapat banyak pohon adenium kesukaan A Arif.  Lebaran kali ini kami mendapat kursus singkat merawat adenium dari A Arif.  Salut banget buat dua sejoli A Arif dan Teh Neni karena walaupun dua-duanya bekerja tetapi tetap mempunyai hobi yang menghasilkan. Dua-duanya memiliki kerajinan tingkat tinggi.

Sebagian hadirin yang sempat berfoto ria
Silaturahmi yang menyenangkan... Semoga tahun depan masih bisa berkumpul kembali dalam suasana yang penuh kebahagiaan dan kebaikan... :)

16 komentar :

  1. cie mamah ida deh :D
    seru bgt teh acaranya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....iya ngocol deh :) Alhamdulillah selalu terkenang acara seperti ini terutama ngobrol asyik dan makan2nya hahaha...

      Hapus
  2. wah, mantap mbak Ida gak gampang loh ceramah itu, harus orang yang ahlinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya kok malah lebih sulit ngapalin lagu ya...hihi... masing2 orang kan beda :)

      Hapus
  3. Wah, mantap deh ceramahnya mamah ida deh. :) Jleb banget deh untuk tema ceramahnya yang membahas bahwa tidak semua orang yang shaum bisa kembali kepada kesucian, ada orang-orang yang gagal meraih keutamaan ramadhan.

    :)

    BalasHapus
  4. Adeniumnya banyak banget ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...banget. Sayang saya malah ga kebagian :)

      Hapus
  5. Wah, lagu Chrisye yg itu emang mak jleb mbak Ida :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak... semoga selalu mengingatkan kita :)

      Hapus
  6. Woaaa malah seru bgt bs tausiahan saling ngingetin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba biar acaranya ga sekedar kumpul2 aja :)

      Hapus
  7. Mantap deh... mamah ida deh bikin acara jadi seru,berkesan dan berisi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..... tahun depan bapak Yusup deh ya :)

      Hapus
  8. mamah ida ahhhh sekarang manggilnyaa :D
    mbak itu adeniumnya susah nggak sih ? aku soale lagi cari tanaman2 gitu buat dirumah ini liat kok banyak dan cantik majangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting katanya kena panas dan cukup air, dibagian bawahnya lubang untuk air harus lebih banyak dari biasanya. Jangan lupa memberi pupuk. Kalau Adenium itu katanya musuhnya virus jadi harus dirawat :)

      Hapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^