**/ Cerita Ida : Buku Turun - Temurun, Meringankan Orang Tua

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

31 Agu 2016

Buku Turun - Temurun, Meringankan Orang Tua


sumber gambar : Asri

Buku Turn Temurun, Meringankan Orang Tua
"Umi.. harus beli buku, totalnya sembilan ratus ribu kalau beli di sekolah" Rengek Fathiya anak ketigaku.  Saya hanya bisa menarik nafas panjang, padahal kakaknya hanya beda satu angkatan saja, bukunya masih bagus-bagus, tebel-tebel, berwarna, menarik sekali.  Sayang buku sebagus itu tidak bisa digunakan untuk adiknya.

Jadi ingat masa waktu kecil dulu, buku pelajaran yang saya pakai adalah turunan dari sepupuku.  Ibuku tidak perlu membelinya lagi karena buku yang digunakan sama persis.  Untuk adik-adikku yang dua orang, cukup menggunakan buku yang saya pakai.  Tinggal diganti sampulnya saja, jadi terlihat bagus kembali.


Ada plus minusnya sih dengan buku yang berganti tiap tahun itu, plusnya buat percetakan kali yaa..dan minusnya buat orang tua ... hahaha... Kalau minusnya buku turun temurun buat anak-anak sih, terkadang anak-anak jadi hapal cangkem alias bisa baca karena menghapal padahal sebenarnya belum bisa baca.  Karena sering mendengar kakaknya belajar akhirnya jadi hapal deh kata-kata yang di buku.

Serius sih, dengan buku berganti tiap tahun dunia percetakan menjadi lebih menggeliat, karena tiap tahun mereka memiliki proyek.  Ini bagus sih, asalkan diiringi dengan kemampuan daya beli yang meningkat pula.  Masalahnya, kondisi sekarang dengan inflasi yang terus naik, daya beli masyarakat semakin menurun terus.  Akibatnya sistem tiap tahun berganti buku cukup memberatkan orang tua, terlebih orang tua yang memiliki banyak anak seperti saya... *siapa suruh banyak anak :D

Padahal kalau dilihat lebih seksama, buku-buku itu tiap tahunnya tidak ada perubahan yang signifikan, hanya ada perubahan sedikit saja.  Tapi perubahan ini membuat si adik harus membeli buku baru, dan buku si kakak jadi kertas kiloan bila tidak dipakai lagi.  Sayang ya...hiks..Kalau bisa sih lebih baik disumbangkan mungkin ke pelosok-pelosok daerah ada yang membutuhkan.  Tapi siapa pula yang bisa mengirimkannya.  Kalau saya akhirnya disumbangkan ke si emang tukang bersihin rumput.  Sepertinya buku itu dikilo juga sih... hehehe...

Kalau mengenang masa lalu kayaknya asyik.... buku-buku pelajaran jadi begitu fenomenal :)  Orang tua bisa menghemat uang buku, bisa digunakan untuk pos yang lain.  Tapi gak ada gunanya juga mengenang masa lalu dan berandai-andai, hadapi aja deh kenyataan yang ada, sambil berusaha dan berdo'a semoga ada rezekinya. Ya nggak ? :) Bagaimana pun, buku turun-temurun tak akan terulang lagi sepertinya.



4 komentar :

  1. Mengenang masa merah hati (Sekolah Dasar) emang seru... Semoga dengan berkembangnya jaman, buku paket yang digunakan semakin berkembang dan Matoh :D

    BalasHapus
  2. Iyaaa mbak.. Pas SD juga aku dapet buku warisan. Kadang sebelum naik kelas juga dah booking kakak agar bukunya nggak keduluan di pinjem. Aku msh ingat tokoh2nya..budi, wati, ima..☺

    BalasHapus
  3. Sering banget tuh mbak dapat buku warisan tapi cuman waktu sd dan smp saja karena smk mah tidak ada yang kenal dekat gituh jadi harus beli deh gak nungguin warisan lagi.

    BalasHapus
  4. Masa kecil sering dapet buku warisan, ortu juga gak repot dan bingung tiap tahun harus beli buku. Terus buku yang dipake juga milik perpus hehe.

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^