**/ Cerita Ida : Kampung Daun Tempat Kuliner yang Asyik dan Eksotik

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

12 Sep 2016

Kampung Daun Tempat Kuliner yang Asyik dan Eksotik

Kampung Daun

Kampung Daun Tempat Kuliner yang Asyik dan Eksotik  Bandung tuh syurganya kuliner memang iyes deh, beberapa waktu lalu terpukau dengan Dusun Bambu, yang memiliki view yang bagus,  Tiga hari yang lalu, saya kulineran lagi, kali ini tempatnya masih daerah Bandung Utara.  Daerah Cihideung, Cisarua pokoknya seputaran menuju Lembang, di sana memang banyak tempat kuliner yang asyik dan eksotik.

Datang kepagian jam 10 lebih dikit, ternyata baru buka jam 11.00.  Harus menanti selama hampir satu jam,  jenuh dong..? Oh ternyata tidak, waktu satu jam dipakai buat jalan-jalan di Kampung Daun engga membosankan kok.  Karena suasana pedesaan yang begitu fresh dan alami, jadi jalan-jalan menyusuri Kampung Daun betah aja. Yang ada punya banyak kesempatan buat selfi xixixi.  Pas banget lah membuat perut biar lapar dulu.  Secara sarapan di rumah agak terlalu banyak..hihi.. *ketahuandoyanmakan

Di pintu gerbang alias pintu masuk kita akan disambut dengan Gapura khas sunda yang bertuliskan Kampung Daun, di bawahnya ada tulisan Selamat Datang, di bawahnya lagi tulisan Wilujeng Sumping.  Di kiri kanan ada bedug karena ketika kami datang suasana menjelang Idul Adha.  Katanya sih disesuaikan dengan momen, kalau libur natal atau lainnya lain lagi. Mungkin kalau Natal Pohon Cemara plus Santa Claus..ya... gak tau sih pastinya. 


Saung-saung, ada yang besar ada yang kecil

Jam sebelas an kami mulai memilih tempat, tempatnya memang cukup banyak, berupa saung-saung dengan ukuran yang berbeda. Karena kami datang berlima plus dua anak kecil, akhirnya memilih tempat yang sedang-sedang saja.  Cukup nyaman buat bertujuh, lesehan tentu saja, dengan bantal-bantal tempat duduk yang nyaman.


Suasana hijau di mana-mana plus aliran sungai yg ndeso banget
Uniknya di setiap saung ada kentongan seperti yang ada di pos ronda, gunanya untuk memanggil pegawai resto bila ada keperluan, memesan makanan atau lainnya. Jadi kalau kita mau pesan makanan tinggal pukul kentongan, dalam waktu sekejap bakal datang pegawai menghampiri. Pelayan restonya berpakaian khas sunda, perempuan pakai kebaya kalau yang laki-laki pakai semacam pangsi plus iket di kepala. 

Gak tau karena masih sepi, atau datang kepagian ternyata memesan makanan di tempat ini gak pakai lama.  Hanya menunggu sebentar sudah datang, padahal kita sudah menyiapkan mental stock sabar yang cukup besar, untuk menunggu lama secara kebiasaan di beberapa tempat memang pake lama. Alhamdulillah ternyata sebentar saja, tapi katanya sih berdasarkan pengalaman yang sudah-sudah kalau sudah banyak yang datang tetep aja di sini pun agak lama.

Makanan paket yang kami pesan

Seperti di tempat ber view menawan nan eksotik, harga makanan memang cukup merogoh saku agak dalam.  Untuk minuman seperti jus standar dipatok seharga dua puluh lima ribu belum ppn.  Makanan kalau satuan terasa agak mahal-mahal.  Akhirnya kami memilih makanan paket untuk empat orang seharga 300.000 belum ppn plus minumannya hot tea drink.  Di sini memang ngga ada biaya service lagi, jadi harga itu sudah include biaya pelayanan.  Tapi emang lain, pegawainya kurang senyum, jauh dari standar pelayang hotel mah *hihi yaiyalah.

Pesanan segitu memang ngga cukup sih buat berlima, makanya pesan dua porsi nasi lagi. Karena takut lama jadinya pesen nasi putih saja, bukan nasi liwet seperti yang kita pesan tadi, harga satu porsi nasi putih tujuh ribu lima ratus rupiah belum termasuk ppn.  

Dalam beberapa menit Nasi liwet, tahu, tempe, peda bakar, ikan goreng, ayam goreng, oseng-oseng asin jambal, sayur asem plus krupuk dan teh panas ditambah gula sachet buat yang ingin teh manis sudah ada di hadapan. Tampilannya menggoda, tempat minumnya unik juga, masing-masing gelas di atasnya diberi poci kecil untuk tempat teh panas. 


Bagaimana dengan rasanya ?  Hmmm... jangan ditanya deh.  Kampung Daun tidak sekedar menjual view ternyata nasi liwetnya luar biasa enak.. (Apa karena saya lapar ya? xixixi) Sayang ayam gorengnya terlalu keras plus sambalnya kurang cocok di lidah saya.  Yang lainnya sih enak, sayur asem ala Jakarta yang lekoh alias kental plus oseng asin jambal yang menggoda...hmmm nulis ini jadi bikin lapar, jadi pengen ke sana lagi .. *kekepindompet  Intinya sih ngangenin...

Menjelang makan siang sesungguhnya ternyata makin ramai saja, tempat ini sering penuh juga, hingga yang terlambat datang harus antri, menunggu di luar, menunggu ada tamu lain yang pulang.  O ya, konon kalau datang malam hari suasana berubah jauh lebih romantis.  Di beberapa tempat memang ada tempat api unggun, membuat suasana remang-remang yang aduhai.... kayaknya pas buat dua sejoli deh.. tapi yang halal tentu saja hehe...


Ini kafenya kayaknya :)


Tempat menjual soucenir
tempat pementasan
Begitulah ceritaku tentang Kampung Daun Tempat Kuliner yang Asyik dan Eksotik, tempat kuliner recommended kalau menurut saya. Bagi yang penasaran alamatnya di Vila Triniti Jalan Sersan Bajuri Km 4,7 Cihideung Kabupaten Bandung Barat.

31 komentar :

  1. wiiiih, bener2 hijau ya tempatnyaaa ;).. suka deh liatnya mbak.. aku srg denger sih kampung daun, tp blm pernah kesana aja.. kalo dulu mikirnya, krn pasti mahal, trs kuatir juga cuma jual suasana tp rasa jangan2 ga enak... kbnaykan gitu... tp kalo baca ceritamu, kok ya jd pengen :D.. itu liat lalapan ama sambelnya lgs neguk ludah...

    BalasHapus
  2. Ooo, jadi foto yang di Instagram itu di sini... Cantik banget ya, viewnya. Asyik buat foto2 :D Oh, iya. Penasaran. Itu pelayannya standby di deket2 tiap saung, atau di dapurnya? Itu kan lumayan jauh, yah, jaraknya. Mereka nganter2 makanannya jalan kaki? Lumayan juga, ya, seharian bolak balik dari saung ke saung, pegeul... :D

    BalasHapus
  3. Masya Allah cantik bener lokasinya bikin sejuk, ini sih makan dua bakul nggak bakalan kerasa sangking nikmatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... kenyanglah mba...sy jg akhirnya kekenyangan :)

      Hapus
  4. Kapan ada urang Bandung ngajak saya kemari nya? #Ngarep :)

    BalasHapus
  5. Suasananya adem yah, enak buat nyari ide kayaknya

    BalasHapus
  6. Tempatnya asri dan makanannya ciamik pula.
    Jadi pengin mengunjunginya
    Terima kasih infonya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
  7. suasananya ngademin banget Mba Ida, hijau dimana-mana :)
    semoga suatu saat saya juga bisa berkunjung dan makan di tempat ini, amin,,

    BalasHapus
  8. Wuah cantik banget tempatnya, warna ijo ijo bikin seger mata dan adem hati :)
    Foto makanannya tuh bikin ngiler mbak.

    BalasHapus
  9. Mbaaak, site blog sama g plusnya udah saya add yak, mari bertemaaaan. Btw, tempatnya cozy yak. Kalo maen ke Bandung lagi, saya gak boleh nglewatin tempat ini :D

    BalasHapus
  10. saya pernah sekali ke sana, dan tempatnya memang enaaaaak banget. Malah sampe pada gegoleran di saungnya, saking udaranya sejuk dan lokasi saung kami waktu itu dekat banget dengan air, jadi kaya dinina boboin banget :).

    BalasHapus
  11. Gantian teh, saya nih yg blum pernah ke kampung daun :D

    BalasHapus
  12. Wah, asyik banget ya tempatnya. Saya belom pernah ke situ. Ajak akuuuu... Hehehe...

    BalasHapus
  13. kalau menurut saya sih harganya termasuk mahal untuk menu2 seperti itu, tambah lagi rasanya mayoritas standar aja

    tapi kalau tempat mah ga usah ditanya, enak dan adem

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup... memang cukup merogoh saku lebih dalam... :)

      Hapus
  14. Suasananya adem & menyenangkan kayaknya ya... Jadi pengen jalan2 nih ke sana

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^