**/ Cerita Ida : Saya, Bapak, Sepeda dan Anak-Anak

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

22 Des 2016

Saya, Bapak, Sepeda dan Anak-Anak


Saya, Bapak, Sepeda dan Anak-Anak  Masih terbayang dalam ingatan saat waktu kecil dulu pertama kali mendapatkan sepeda saat SD sekitar kelas lima kalau engga salah, soalnya it was long long time a go ya ... jadi sudah lupa banget tepatnya.  Seperti biasa saat ingin memiliki sesuatu ayah saya almarhum selalu memberi syarat dan syaratnya gak jauh dari harus rajin-rajin sholat... Ihiks jadi inget beliau  Allohummagfirlahu....

Setelah menyeleseiakan persyaratan sebulan penuh tidak bolong sholat akhirnya saya mendapatkan sepeda idaman.  Senang banget karena waktu itu lagi musim sepeda, di sore hari anak-anak di gang komplek pasti keliling komplek bersepeda beriringan, karena saya belum memiliki sepeda, akhirnya saya hanya dibonceng teman. Makanya gembira sekali saat mendapatkan sepeda baru, saya jadi bisa ikut keliling komplek bersepeda bukan yang diboncengin teman lagi... horeey..

Jadi ingat juga proses belajar sepeda, perlu waktu dan proses yang memakan waktu juga.  Makanya saya heran sekali dengan anak-anak zaman sekarang.  Memerhatikan kelima anak-anakku, proses belajar sepedanya tidak ada yang sebelibet saya kecil.  Kok cepet banget ya, sehari ada yang langsung bisa lancar.  Faktor apakah ini...*bertanya pada rumput yang bergoyang :D


Saat sepeda mulai rusak, setelah sebelumnya diturunkan kepada kedua adik saya, akhirnya sepeda itu menemukan waktunya untuk pergi.  Apakah bapak saya menjual sepeda butut saya kecil?  Oh tidak, tidak ada proses jual sepeda.  Bapak yang baik tidak pernah menjual barang bekas kecuali koran lama langganannya.  Ia pasti memberikannya pada si emang tukang loak yang suka berkeliling mencari barang bekas yang siap untuk dijual.

Kebiasaan Bapak yang suka memberikan barang-barang bekasnya sepertinya menurun kepada saya dan adik-adik.  Saat sepeda si kaka, anak sulungku sudah dianggap tidak terpakai, sepeda bermerk yang kuat sampai bertahun-tahun itu akhirnya saya berikan pada si emang tukang loak.  Pertimbangannya paling berapa sih uang yang diterma, mending diberikan saja jadi lebih berpahala.  Padahal sebetulnya melihat tetangga depan rumah yang suka menjual kardus-kardus bekas minuman jualannya, kalau dikumpulkan kemudian dijual, barang-barang bekas itu  berharga lumayan  juga ternyata, bisa jadi uang belanja  berhari-hari *itung2 emak mode on... xixixi...

Tapi kebermanfaatannya juga akan lebih besar kalau kita memberikannya kepada orang lain, apalagi kalau masih layak pakai.  Semua itu dikembalikan lagi sih kepada kondisi dan niat kita masing-masing ya.  Kalau kita memang perlu uang ga masalah kok menjual barang-barang bekas kita.  Tapi kalau kondisi kita lapang dan berlebih, jangankan barang bekas, barang-barang baru pun silakan untuk dibagikan.

Jadi ingat sepeda anak-anakku... karena kesibukan, karena bocor ban nya dan tidak sempat ditambal jadi pada nganggur.  Sebagai emak perhitungan xixixi...inginnya saya jual aja sebagian, daripada ga jelas seperti itu.  Dari lima sepeda untuk kelima anak-anakku, tinggal si nomor dua yang masih rajin memakainya.  Dia suka keliling pake sepeda sambil dipasangin kamera eksyen, kemudian dia edit-edit.  Memang dia senangnya hal yang seperti itu Sementara empat sepeda lain? Mau saya jual serempat mereka akan bilang.."Jangaaan.. " hihi...serba salah jadinya.

Semoga saja sepeda-sepeda itu nanti bermanfaat, soalnya sayang kan, bahkan ada sepeda lipat yang harganya lumayan juga.  Maunya saya sih jual aja sepeda itu, tapi gimana lagi, itu kan milik anak-anak ya....  Tulisan Saya, Bapak, Sepeda dan Anak-Anak ini seperti curhatan ya haha..engga apa-apa lah sesekali tulisannya bernada curhat :D



14 komentar :

  1. sayang atuh dijual mbak .. kan bersepeda bagus juga untuk kesehatan anak-anak

    BalasHapus
  2. Barang bekas ke olx aja hehe

    BalasHapus
  3. aq juga dari pada sakit hati kena harga timbangan loak, mending dikasih ke orang selama masih layak pakai

    BalasHapus
  4. Sepeda anak2 sy jg ada yg sdh tidak terpakai. Bingung mau diapain. Mau diloakin atau diberikan orang masih sayang krn sepeda itu pen7h kenangan hihihi. Maunya kalo dikasih ke orang itu yg masih keluarga. Misal ponakan. Jadi masih bisa sering lihat. Nah kalo dikasih ke orng lain kan udah.. goodbye ajah😂

    BalasHapus
  5. Aku termasuk yg ga suka jg nyimpen brg terlalu banyak di rumah mbak. Jd kalo ada brg sama yg jumlahnya lbh dr 1, pasti deh aku kasih ke tukang loak juga. Kalo beli baju aja, misalnya beli 2, artinya hrs ada 2 baju jg yg hrs aku singkirin. Jd lemari ga sesek.. :D. Tp kalo punya anak2, aku tanya dulu dan biasanya ksh pengertian klo brg nya udh klewat banyak, ntr malah jd mubazir g dipake.. :D. Biasanya sih dia jd sukarela kasih brgnya utk disumbangin :D

    BalasHapus
  6. Ribet klo banyak barang bekas d rumah apalagi yang udah ga kepake. Ibu saya suka nyimpan, jadinya rumah penuh dengan itu hewww

    BalasHapus
  7. aku juga suka sebel kalau banyak barang yg disimpen pdhl gak dipakai, itu suamiku . kadang aku suka diem2 buang. Ada tape yang sdh kuno dan bikin rungsep tp gak boleh dikasihkan/dibuang. Termasuk sepeda aku aksihkan tukang loak .

    BalasHapus
  8. Mbak Ida.. Saya juga termasuk yg lamaa proses belajar sepedanya. Sempat jatuh, trus jera, kemudian nyoba lagi. Lama deh baru bisa naik sepeda. Tapi mungkin efek saya ga berani juga. Naik motor juga prosesnya lamaaaa. Selesai kuliah baru deh saya berani naik motor ke mana2 itu pun karena ketemu motor matic yang bikin mudah. Trus sekarang lagi proses nyetir mobil. Belum berani juga. Duh..
    Tentang barang2, saya juga kepengin menyingkirkan barang2 yang lama ga dipakai tapi itulah.. Kadang sayang. Hehee...

    BalasHapus
  9. Huhuhu... jadi inget almarhum bapak. :(

    BalasHapus
  10. Mbak ini keluarganya idaman banget ya.hihi senang rasanya kalo memiliki keluarga yang hobi bersepeda. Semoga Almarhum Ayahnya bahagia disana..
    Sepedanya jangan di jual mbak, biarlah jadi kenangan anak-anak kelak walau jarang dipake.hehe

    BalasHapus
  11. Senang rasanya bisa bersepeda bersama keluarga.
    Bener juga sih, daripada itu barang bekas tidak terpakai, mending di kasihin ke abang2 loak, bisa lebih bermanfaat bagi mereka..

    BalasHapus
  12. Hihi iya klo dijual ke tukang loak paling harganya ga seberapa ya

    BalasHapus
  13. Aanakku awalnya sempat semangat tuh mencoba naik sepeda. Eh lama lama malah malas naik sepeda :)

    BalasHapus
  14. I really like to teach their children to ride a bicycle. and they all get perfect, but it is on four wheels

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^