**/ Cerita Ida : Menjadi Pengusaha, Sulitkah?

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

8 Feb 2014

Menjadi Pengusaha, Sulitkah?


Cimahi, 19 Januari 2012

Bismillah

Untuk menjadi sebuah negara maju, negara kita memerlukan minimal 2%  dari penduduknya menjadi pengusaha. Sebetulnya 2% itu sedikit ya? Tapi bila itu dari seluruh jumlah penduduk Indonesia, jumlah yang cukup banyak pastinya. Dan negara kita baru memiliki sekitar 400 ribu an pengusaha atau setara dengan 0,18 persen saja dari jumlah penduduknya.

Miris ya...?
Lalu apa sih sebenarnya yang menghambat kita untuk menjadi pengusaha? Padahal kita tahu Nabi Muhammad SAW pernah bersabda bahwa sembilan dari sepuluh pintu rezeki adalah dari perdagangan. Lalu kita pun tahu bahwa sembilan dari sepuluh sahabat rasulullah yang dijamin masuk syurga adalah para pengusaha (saudagar).

Berwirausaha sulitkah?

Ada banyak hal yang membuat kita takut melangkah ketika akan memulai suatu usaha. Yang pasti sih takut rugi ya? (Saya banget gitu lho...). Lalu karena takut rugi maka sebelum kita melangkah banyak hal yang kita lakukan. Studi kelayakan, menguasai teknis, mengamati pesaing,mengumpulkan modal, mencari lokasi,mencari karyawan dan lain sebagainya. Lalu ketika hasil survey  tidak prospektif selangkah demi selangkah kita mundur beralih mempertimbangkan bisnis yang lain. Terus kapan mulainya dong?

Waktu kita lulus kuliah dulu terpikir engga sih untuk berbisnis? Kalau saya enggak deh. Yang kepikiran ngelamar kemana nih? Atau dilamar siapa niih hehehe...Kenapa ya? Apakah menjadi seorang pebisnis ini memerlukan bakat turunan?  Mengingat bidang ini di negara kita banyak dikuasai oleh teman kita turunan Cina. Kalo memang bakat, bukankah kata lagu "Nenek moyangku seorang pelaut..." Pelaut ya...! bukan nelayan. Pelaut kan dari lautan menuju lautan, dari samudra menuju samudra. Untuk apa? Ya berdagangkan? Nenek moyang kita pedagang lho! Jadi kita semua punya bakat di bidang itu hihi..  

PR besar bagi negara kita untuk menciptakan para enterpreuneur baru. Dan ini semua bermula dari sistem pendidikan yang harus diubah. Mengapa demikian? 

Pendidikan di negara kita sangat memanjakan otak kiri. Dari pendidikan dasar sampai perguruan tinggi terlebih pasca sarjana, otak kiri lah yang banyak di asah. Sementara otak kanan hanya dilatih ketika pendidikan di usia dini saja, play grup dan taman kanan-kanak. Otak itu seperti pisau semakin di asah semakin tajam, tidak diasah akan tumpul.  Jadi jangan heran kalo negara kita banyak yang jago otak kirinya. Otak kanan golongan minoritas!

Sementara untuk terjun  di dunia bisnis, otak kananlah yang berperan. Kalau otak kiri yang kita gunakan ujung-ujungnya selalu banyak pertimbangan, urut - urut dan terencana. Menjadi pebisniskan harus kreatif, imajinatif, intuitif berani menghadapi perubahan dan resiko. Semua itu otak kanan kitalah yang berperan. Jadi jangan heran kalau di negara kita lebih banyak yang menjadi karyawan daripada menjadi pedagang. Enterpreuneur itu minoritas !!

So.... mulai sekarang saya harus mengasah otak kanan anak-anakku juga dong ...  
PR lageeee.......!!

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^