**/ Cerita Ida : 7 Manfaat Memasak di Rumah

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

5 Mei 2016

7 Manfaat Memasak di Rumah


Membaca tulisan Mba Windi Teguh tentang perempuan harus bisa masak, jadi ingin menulis pendapat pribadi tentang masak memasak, dan jadilah tulisan 7 Manfaat Memasak di Rumah ini. Terus terang saja awalnya saya gak terlalu suka memasak.  Saya bisa masak, tapi gak terlalu piawai, lebih jago suami saya kalau soal memasak.  Yup, suami seperti seorang Chief yang masakannya enak di lidah.  Gak heran sih...suami empat bersaudara yang semuanya laki-laki.  Sebagai anak sulung, waktu kecil, suami diberi tugas untuk ikut meracik masakan di dapur oleh ibunya dulu.  Jadilah dia jago di dapur.

Nah kalau saya beda, ibu saya wanita karir yang jarang masak, saya gak ingat dulu waktu kecil hingga sebelum nikah saya makan apa ..hahaha... engga ding, ibu saya sebetulnya jago masak, cuman karena sibuk membantu ayah saya mencari nafkah  jadi sepulang di rumah capek dong.. akhirnya sering juga anak-anak masak tahu, tempe dan telur ceplok dadakan..


Begitu berumah tangga saya dihadapkan pada suami yang jago masak, apa yang saya masak awalnya hanya dikomentarin "Lumayan.." hahaha.  Akhirnya saya cukup jadi assisten suami, dan suami sang koki.  Sebetulnya berat juga sih, kalau boleh milih mending saya yang masak, tapi apa daya suami lebih jago masak jadi saya mengalah... Kenapa berat?  Karena usai masak, dapur seperti kapal pecah dong... dan cucian pun pasti seabreg...begitulah kalau suami memasak.

Sampai tiba masanya, dimana suami mulai sibuk dan tidak sempat memasak, jadinya saya harus turun tangan dong... karena ternyata sering membeli masakan yang sudah jadi itu cukup berat di kantong.  Akhirnya saya pun mulai sibuk kembali dengan urusan masak-memasak.

Dari berbagai pengalaman pribadi, memperhatikan sekitar rasanya memang banyak kelebihan seorang istri bisa memasak.  Saya sering melihat salah satu tetangga saya yang hampir tiap pagi anaknya dijejalin cuanki oleh ayahnya karena ibunya tidak memasak di rumah.  Kasihan banget ngeliatnya, masa anak hampir tiap hari mengosumsi cuanki.... selain gizi yang tidak seimbang, pasti bumbunya kebanyakan MSG biar gurih tapi murah...., anaknya memang gemuk, tapi gemuk belum tentu sehat ya...



Jadi kelebihan memasak sendiri itu adalah:
  • Ekonomis  :Lebih irit lah pastinya, pengalaman membuktikan dengan membeli memang harganya lebih berlipat, padahal budget dari kelebihan memasak sendiri ini bisa kita alihkan untuk yang lain, bahkan bisa untuk menambah tabungan kita.
  • Higienis    :Kebersihan dan kieamanan lebih terjaga.  Karena kita yang masak kita tau pasti kebersihan, kalau sama assisten kita harus selalu wanti-wanti dan jangan seenaknya saja memberi tanggung jawab penuh, pengalaman pernah memiliki beberapa assisten ternyata begitu deh, pemahaman mereka tentang kebersihan terkadang minim kadang mereka suka seenaknya juga.
  • Lebih sehat : Keseimbangan gizi lebih terjamin, kalau kita tentu paham cara mencuci sayuran dan meracinknya supaya vitaminnya tidak hilang, nah kalau beli di luar belum tentu ya...hahaha...
  • Cita rasa    : Kalau memasak sendiri bisa kita sesuaikan dengan selera kita, bisa menambahkan rempah-rempah bisa tanpa MSG, pokoknya bisa lebih disesuaikan dengan selera kita
  • Added Value :Ada nilai lebih di mata suami dan anak-anak, ada kebanggaan tersendirilah bisa masak, baik untuk sendiri, anak maupun suami.  Dan itu juga akan terekam erat dalam benak anak-anak kita.
  • Family Time : Kesempatan memasak kalau dilakukan bareng suami bisa menambah kedekatan, apalagi kalau bareng keluarga bisa menambah kebersamaan dan kekompakan.  Bila tidak ada acara saya rutin melakukan ini di hari libur.  Terkadang kalau saya lupa malah anak-anak yang menanyakan...bukti dong kalau kegiatan ini memang menyenangkan.
  • Menambah kemampuan, pastinya iya dong, alah bisa karena biasa, semakin kita sering berlatih maka semakin piawai lah kita.  Jangan menyerah pada kondisi.."Ah da saya mah ga bisa memasak.."  Lebih banyak berpikir pada manfaat apa yang kita peroleh kalau kita rajin memasak akan memberi motivasi lebih untuk mendorong kita belajar memasak dan tidak hanya pasrah saja... hihi..
Begitu deh, ini hanya sharing saja, tidak menjudge yang tidak bisa memasak karena saya paham ada latar belakang yang panjang mengapa seseorang bisa terbentuk seperti itu... senang memasak atau tidak suka memasak.... :)  Tetapi tidak ada salahnya mencoba..tidak pasrah pada kondisi kita sekarang ini.  Bukankah Peolpe Change ?





26 komentar :

  1. Semakin disayang suami dan anak-anak juga tentunya.
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
  2. suamiku lebih suka istrinya masak sendiri di rumah ...kayaknya rata rata suami sama deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya... suamiku dah jago masak apa perlu isi yang jago masak kah hahaha.... :)

      Hapus
    2. masak bareng makin mesra mbak :)

      Hapus
  3. duhhh jadi pengen belajar masak nih biar makin rajin masak di rumah #problemmamagakbisamasak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga awalnya ga suka masak mba... tapi akhirnya belajar dan ternyata gak sesulit yg dibayangkan :)

      Hapus
  4. Saya jg selalu menyempatkan memasak di rmh. Makanan bersih dan sehat kan kita sendiri yg bikin

    BalasHapus
  5. Masak di rumah juga menyenangkan, bisa coba resep2 baru 😘

    BalasHapus
  6. Saya nggak jago masak, tapi insya Allah bisa lah untuk masakan rumahan. Dan suami memang lebih suka masakan saya (meski rasanya, ya begitu lah... :D), daripada beli diluar. Yg pasti memang lebih irit dan higienis.

    BalasHapus
  7. Hari ini saya bikin kue coklat bareng anak-anak mba. Melatih mereka bisa kenal alat dapur dan memasak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah keren tuh Mak :) Iya mesti diajarin dari kecil juga ya..biar sudah besar terbiasa. Banyak keuntungannya kalau bisa masak :)

      Hapus
  8. Alhamdulillah keluarga saya jarang bgt jajan di luar mbak kalau gak kepaksa bgt. Apalagi bapak, itu paling no no no sama jajan. Harus masakan ibuk. Nah, saya ikutin jejak keluarga salah satunya membuat menu mpasi Ghifa mbak. Pokoknya sempat gak sempat harus buat. Biatpun harus telat ke sekolah. *ups

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keren... good job mba... mpasi bikin sendiri jauh lebih sehat alami :)

      Hapus
  9. Aku jarang masak. Seringnya dimasakin mama. Pantes gak bisa bisa masak teh. Hihihi

    BalasHapus
  10. bener banget, masak sendiri tuh manpaatnya luar biasa.
    dulu aku rajin masaaaak n jago (waktu belon kerja)
    tapi sekarang agak males, capee maunya tinggal am am am doank teh :D

    etapi, bneran ya kenapa suami2 suka jago masak, si papa olive pun kalo masak enak banget loh, ak selalu disuguhin hahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. O ayahnya Olive jagi msk jg ya...klo laki2 msk suka lbh kreatif ya mak..ga heran klo yg jd chief kebanyakan laki2... :)

      Hapus
  11. Setuju sekali mbak dengan manfaat memasaknya. Kita juga bisa menjamin kehalalannya ya mbak dengan memastikan bahan yang dipakai misalkan yang bersertifikat MUI semua :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiih kok ini sampe ketinggalan ya. ..makasih ya mba Hairi sdh diingatkan. Hrsnya jd 8 manfaat niih :)

      Hapus
  12. Saya suka masak di rumah. Alhamdulillah semua suka. Tapi kalo weekend kadang makan di luar, buat selingan saja.

    BalasHapus
  13. Masak dirumah bikin orang pengen silahturahmi ke rumah terus abis udah di cap sebagai penghasil makanan enakkk selalu haha

    www.leeviahan.com

    BalasHapus
  14. Setuju, tambah disayang keluarga juga

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^