**/ Cerita Ida : Meja Kerja ? Fleksibel Saja :)

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

21 Jul 2016

Meja Kerja ? Fleksibel Saja :)

Meja kerja, ada apa dengan meja kerja.  ODOP hari kesembilan ini temanya meja kerja.  Jadi ingat zaman saya bekerja dulu, seneng banget mengisi meja kerja dengan pernik-pernik lucu.  Tapi itu masa lalu, kalau sekarang setelah menjadi ibu rumah tangga puluhan tahun apakah saya memiliki meja kerja? :)

Memang ngerjain apa ya? Hihi... Kalau untuk sekedar ngeblog saya orangnya ga mesti harus begini-begitu sih.  Bisa disebut fleksibel lah :) Di mana saja hayu, sambil melantai di karpet pun asyik aja, tapi memang gak kuat lama, lagian laptop asus merah ini kalau disimpan di bawah tidak bisa menangkap sinyal wifi dengan baik.  Lain dengan laptop punya suami atau hape-hape yang ada di rumah, di ruang manapun sinyal dapat ditangkap dengan baik selama itu masih di lingkungan rumah.  Itulah salah satu kekurangan laptop ini, kurang dapat menangkap sinyal wifi.

Kembali ke meja kerja, meski bisa kerja di mana saja,  meja kerja tetap ada lah, malah ada dua. Kok dua ?  Iya karena saya emak-emak rempong yang disibukkan rutinitas masak, nyuci, beres-beres dan segambreng kerjaan lainnya. Jadi ya menyesuaikan lah.  Jadi di dapur memang harus ada tempat kerja juga, Jadi nyimpen meja di sana.  Nyempil :)


Meja kerja di ruang keluarga

Meja kerja yang utama ada di ruang keluarga. Ini kayaknya ruang favorit ya tempat ngumpul semua anggota keluarga.  Meja kerja yang ada di ruang tengah lebih komplit karena meja ini sekalian tempat menyimpan printer, PC, dan telepon rumah serta monitor komputer yang sesekali dipakai untuk menonton kalau pas ada yang harus ditonton.  Di rumah memang enggak ada TV, tapi semenjak langganan internet yang satu paket dengan ada chanel televisinya, sesekali dimanfaatkan juga melalui monitor PC ini.  Paling banter dipakai sabtu minggu itu pun enggak full, sejam atau dua jam saja.

Kerja di meja kerja di ruang keluarga ini bisa sekalian mantau anak-anak yang memang banyak ngumpul di ruang ini,  Tapi kalau sedang jam ramai, agak terganggu juga karena sering direcokin anak-anak terutama si bungsu yang senang bertanya ini dan itu, gak akan berhenti bertanya sebelum rasa penasarannya terpuaskan.  Akhirnya saya lebih senang kerja di dini hari ketika suasana sepi mencekam...xixixi...

Meja kerja di dapur :)

Nah kalau meja kerja yang di dapur itu kalau pagi hari sambil nyiapin sarapan anak-anak sesekali nengokin laptop.  Memantau apa yang harus dipantau, menulis apa yang harus ditulis, tapi kalau menulis sambil sibuk masak susah juga ternyata ya... ini kalau mendesak saja misalnya mepet deadline. Pernah sih mepet DL nulis di dapur sambil masak, alhasil masakan gosong tulisan pun kurang optimal... heuheu..sok jadi supermom tadinya :)


Selain itu juga yang sering jadi korban menjadi tempat kerja adalah di atas piano hihi... itu terjadi kalau meja kerja di ruang tengah dipakai anak-anak untuk nonton.  Begitulah anak banyak tempat terbatas, jadi terkadang rebutan tempat. Intinya sih saya gak punya meja kerja khusus, fleksibel saja disesuaikan situasi dan kondisi.

Ya begitu deh tentang meja kerjaku, tidak banyak yang bisa diceritakan karena memang sebetulnya saya tidak mengkhususkan meja kerja seperti zaman kerja dulu.  Saat ini lebih sekedar agar nyaman saja sih tanpa dihias pernak-pernik lucu seperti dulu :)

15 komentar :

  1. Hihihi sama. Meja kerjaku juga fleksibel. Seringnya malah gak pake meja. Andeprok aja di lantai. Atau juga di kasur. Hehe.. yang penting nyaman da di rumah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah krrain teh Nia mah serius meja kerjanya, buku terbitannya sudah banyak :)

      Hapus
  2. Waaah, bekerja bisa di mana saja kapan saja ya mbak Ida... Sayang aku nggak punya laptop, adanya PC jadi ya mandek di kamar aja. Padahal kalau bisa pindah-pindah bisa membantu mood menulis juga ya mbak.

    www.talkativetya.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi... dulu saya berpikir begitu mba sebelum punya laptop, tapi pas sudah punya mah mood nulis tetep aja harus dipaksakan :)

      Hapus
  3. Gitu enaknya pake lappy ya, meja kerja bisa pindah kemana-mana menyesuaikan situasi dan kondisi. Cuma jadi repot kalau baterai mulau suka ngedrop, harus nyari meja yang deket colokan listrik. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... kerasa pas laptp ini rusak, dibetulin suami eh malah ditinggal di kantor dalam kondisi ngecharge berhari-hari ...jebol deh batrenya. jadi harus nyolokin batre terus, agak terbatas juga jadinya ga sebebas dulu lagi :)

      Hapus
  4. iya mejaku juga simple aja... asik juga ya ikutan ODOP gini... telat euy taunya...

    BalasHapus
  5. urusan meja kerja, saya lebih sering melantai mba. Kalaupun pegal, tinggal pinjam meja kecil punya si Kakak. Kebetulan di rumah saya semua mejanya pendek, jadi selalu melantai (duduk di lantai) :)

    BalasHapus
  6. apalagi say mbak tidak punya meja kerja :D

    BalasHapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  8. kalo aq punya meja lipat aja yg jd meja kerjanya :)

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^