**/ Cerita Ida : Saya Kecil dan Bandung

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

29 Feb 2016

Saya Kecil dan Bandung

"Pa..maaf arah ke Unpad lewat mana ya..?" Tanya suamiku
"Belok kanan terus lurus aja Dik.." Supir angkot yang ditanya menjawab ramah.
Saya yang duduk di belakang suami senyum-senyum sendiri, mentertawakan kekonyolanku.  Setelah mengucapkan terima kasih, suamiku pun membelokkan motornya ke arah kanan menuju Unpad di Jalan Dipati Ukur.

Sumber: pendiri-16. blogspot.com


Itulah salah satu kisah kenangan yang selalu teringat di dalam memoriku.  Teringat kekonyolan di awal pernikahan kami.  Saya pituin orang Bandung, lahir di Bandung besar di Bandung walau akhirnya pindah ke daerah Sayati Kabupaten Bandung tetap saja sekolah dari TK sampai kuliah pun di Bandung. Tiap hari memang nguplek di Bandung.  Tapi begitu menikah, jalan ke tempat kuliah yang hampir tiap hari saya lewati harus tanya supir angkot. Bodor ih.. hihi...

Bukan tanpa sebab siih... Saya memang paling bingung soal arah, tempat, jalan-jalan di sekitar kota Bandung.  Biasanya saya kemana-mana naik angkot, jadi waktu gadis dulu paling hapal rute angkot di Bandung.  Nah kalau sudah naik selain angkot selalu pusing..bingung ga ketulungan hihi... Jadi meski tiap hari pulang pergi dari tempat kerja di RS Al Islam ke UNPAD tapi begitu nikah, dan dianter suami naik motor langsung bingung deh. Paling acuannya ikuti aja jalur angkot, padahal kan angkot pakai acara keliling-keliling dulu, jadi muter deh kayak cari penumpang hehe..

Bandung memang kota penuh kenangan bagiku.  Tempat saya lahir dan tumbuh hingga dewasa, hingga kalau ditanya kenangan manis apa yang saya rasakan di Bandung, terlalu banyak untuk diceritakan.  Bingung milihnya, saking banyaknya..  hihi... Kalau cerita di atas sih itu mah kenangan kekonyolanku soal arah yang sampai sekarang masih bersemanyam dalam diri.

Alun-Alun saat saya kecil  Sumber: skycrapercity.com

Kenangan indah soal Bandung saat kecil aja yah yang saya ceritakan, biar lebih memorable hahaha... Kenangan manis itu  adalah antara lain  saat diajak jalan-jalan di seputar Kota Bandung.  Sering banget ke Alun-Alun Bandung yang saat itu masih ada air mancurnya yang bagi saya kecil begitu tinggi menjulang. Main air di kolam sekitar air mancur adalah saat yang menyenangkan.  Anak kecil mana sih yang engga suka main air.  Duduk-duduk di atas kursi yang terbuat dari beton sambil menikmati gorengan tahu atau bala-bala yang dijual emang-emang pake tanggungan yang banyak berjualan di sekitar Alun-Alun.  Atau hanya  berlari ke sana ke mari menikmati suasana yang menyenangkan.

Taman Lalu lintas atau Kebun Binatang adalah alternatif lain tempat Mamah dan Bapa mengajak saya jalan-jalan.  Saya ingat beberapa kali saya memegang tangan yang salah saat keasyikan lihat binatang-binantang yang lucu.  Saya pikir saya memegang tangan Mamah eh taunya orang lain hehe, dan itu selalu berulang hingga kadang saya kecil suka was was takut hilang hahaha....

Kenangan lain di Bandung adalah saat mengikuti kemeriahan peringatan KAA secara langsung, sebuah acara yang diadakan sepuluh tahun sekali.  Cuman jadi penggembira sih, tapi seneng aja bawa bendera sambil menyanyikan lagu yang lirik awalnya kayak gini nih..

"Bangsa Asia dan Afrika pelopor damai di dunia.."
Turut.kerja sama bangsa, saling hormat cinta sesama
Jalin kebersamaan...damai di dunia....

Lupa-lupa ingat....yang jelas senang aja sih walau sedikit capek karena harus berdiri terus berjajar di sepanjang Jalan Asia Afrika, tangan kami pun mengibar-ngibarkan bendera kecil.  Sambil tentu saja melihat para delegasi dari negara-negara Asia Afrika yang menggunakan pakaian khasnya..... Aaah kenangan manis yang tak terlupakan, padahal saat itu saya masih duduk di bangku SD, tapi masih kebayang aja sih saat kecapaian dan beli Es Joly yang bisa dipotong itu..Pulangnya kami berlarian menuju sekolah karena memang tempatnya tidak begitu jauh dari Jalan Asia Afrika.

O ya yang paling kuingat lagi adalah tempat makanan enak saat saya kecil dan ternyata sampai sekarang masih tetap tidak berubah tempatnya.  Ada Kupat Tahu Mangunreja yang enak pakai bingit, beberapa bulan lalu sempat ke sini bareng suami ternyata tempatnya tidak berubah hanya penjualnya saja yang diwariskan kepada anak-anaknya.  Sempat heran juga kenapa Kupat Tahu seenak dan selaris ini masih mempertahankan kesederhanaan dan tidak mengalami perubahan yang signifikan.

SD Assalaam      Sumber: direktorisekolah.com

Selain itu ada susu murni dengan aneka rasa, diperapatan Jalan Ijan..itu minuman favorit waktu kecil sepulang sekolah.  Ternyata sekarang masih ada lho..bedanya dulu hanya dua kios saja, kini melebar jadi beberapa kios dengan suasana yang tidak jauh berubah hanya ditambah dengan menjual kue-kue basah dan ada meja-meja seperti di rumah makan.  Nah kalau jajanan depan sekolah yang paling  enak itu Es Lilin rasa coklat, ketan hitam atau kacang ijo, cara membuatnya pun unik karena harus menggoyang-goyangkan gerobaknya. Hmmm... kalau ingat itu jadi pengen nemuin si emang penjualnya deh..penasaran kalau sekarang nyoba apa masih seenak dalam kenangan enggak ya....

Kemudian ada juga cilok, enggak tau kenapa ciloknya terasa enak sekali saat saya kecil. Ada isi dagingnya dengan bumbu kacang ditambah kecap menjadi paduan yang super enak..  Saat sudah dewasa nyoba beli cilok di depan SD Assalaam kok engga seenak saat saya kecil ya...hihi. 

Ada lagi japilus, makanan bulat-bulat kecil seperti sukro tapi tanpa isi, warnanya coklat muda dan rasanya manis.  Cara menjualnya unik, si emang pasti nanya siapa nama pembelinya, dan ketika membungkus memakai kertas bekas yang dibuat seperti corong si emang pun ngahaleuang alias bernyanyi dengan nada dan lirik karangan sendiri ditengah-tengah nyanyian menyebut nama kita...unik ya..dan saya senang sekali, karena si emang itu kelihatan sangat ramah dan suka anak-anak selain tentu saja japilus memang terasa enak di lidah.

Pastinya banyak banget kenangan manis itu karena perjalanan kehidupan saya di Bandung puluhan tahun, sulit diungkapkan hanya dalam satu tulisan saja. Apa yang saya ceritakan di atas adalah sebagian kecil dari kenangan manis itu...

Meski sekarang setelah menikah tinggal di Cimahi, tetap saja gak terlalu jauh dari Bandung, tetap sering berkunjung pula ke Bandung. Toko Buku Gramedia dan BEC adalah favorit saya kalau main ke Bandung.  Eh sekarang ditambah daerah Jalan Asia Afrika yang sudah lebih cantik plus Masjid Agungnya yang juga semakin cantik.

Pokoknya saya cinta Bandung full deh, beruntung sekali kini Bandung punya walikota yang keren dan saya turut senang mendengar kabar terakhir kalau Pak Ridwan Kamil akan tetap mengabdi menjadi walikota Bandung,  tidak akan mencalonkan diri jadi Gubernur DKI Jakarta .... ( ih..ojol-ojol ke sanah...) hahaha... ala kulli hal .Alhamdulillah... ^_^


"Tulisan ini diikutkan dalam niaharyanto1stgiveaway : The Unforgettable Bandung"







6 komentar :

  1. saya ke Bandung malah 11 tahun yang lalu, Mak. itupun studytoor SMP... heheh :)

    BalasHapus
  2. Jadi seperti itu yah wajah Alun-alun tempo doeloe. Hehe, saya juga masih suka bingung aja sama arah & jalan di Bandung, meski tinggal di sini udh lama :D

    BalasHapus
  3. Cilok makanan favoritku waktu di bandung, sama donk aku jg suka nggak hapal arah jalan

    BalasHapus
  4. saya lebih suka kenangan alun alan bandung tempo dulu yang seperti ini mak,pernah ngerasaiin di foto sama tukang fotokeliling yang maksa gak???hihihihi..... bandung memang asik#jadi teringat masa kecil yang hampir mirip begini mak (tapi bandung kini juga lebih keren )kang emiloh...kang emil...hatur nuhun tos ngabangun bandung langkung sae....

    BalasHapus
  5. Saya ke Bandung cuma numpang lewat doank, pas mau ke Lembang. Yang saya inget makanan bolen kartika sari ya klo gak salah, yg tokonya di gang sempit itu, deket stasiun hehehe

    BalasHapus
  6. Aku ke Bandung jarang-jalan, tapi menyenangkan kalau ke Bandung, mba :)

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^