**/ Cerita Ida : Kado yang Menjadi Spesyel

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

13 Jan 2015

Kado yang Menjadi Spesyel

Jadi inget waktu acara lamaran dulu, ceritanya kan calon mertua datang bersama rengrengannya tuh alias saudara saudarinya, jadi otomatis yang datang cukup banyak.  Waktu itu saya disuruh sungkem sama calon mertua, bingung kan yang mana orangnya karena belum pernah ketemu sebelumnya, informasi yang kutahu beliau seorang perwira di Angkatan Darat jadi dalam bayanganku camerku tuh tinggi besar... gagahlah.  Makanya aku langsung sungkem pada seseorang yang duduk agak di tengah karena beliau paling 'gagah'.  Kontan saja yang ada di ruangan itu ketawa.  "Ini yang ini... " Ibuku menunjuk seseorang dengan jempolnya pada seseorang yang kecil mungil untuk ukuran seorang perwira AD. Oow... kupikir yang namanya tentara selalu tinggi besar, mungkin camerku pas batas minimal tinggi seorang tentara ya...hehe.. Waah saat itu aku pun jadi kepingin malu jadinya..hihi...

Lalu apa hubungannya kenangan di atas dengan cerita yang akan kutulis? Engga ada pemirsah ..hihi *ditimpuk orang sekampung..  Ada ding dikiiiit bingits... hehe.  Aku tuh mau cerita meski mertua itu seorang tentara beliau itu lembuuut banget dan kelembutannya itu menular ke keempat anaknya yang semuanya laki-laki, termasuk my hubby dong *kipas-kipas kesenengan hahaha....

Meski jarang ketemu tapi aku merasa deket banget sama beliau, entah kalau beliaunya mah, mungkin aku bertepuk sebelah tangan ya, tapi bagiku kalau si papah -begitu biasa kami memanggil-  sudah berani mengungkapkan keinginannnya bagiku itu sudah pertanda kita sudah klik.  Kayak gini nih... pas ada tukang lontong lewat  terus si papah bilang "Teh.. papah pengen lontong dong..." atau pas mau makan beliau pesen yang ga ada "Teh... Papah pengen kepala ikan kakap dong..." hahaha.. seneng dong akunya berarti beliau ga canggung sama si akuh.

Kalau papah datang pasti yang di diskusikannya soal agama.  Tanya ini itu semua yang berkaitan dengan fiqih, belakangan minta dibelikan buku kumpulan kultum.  Ternyata sekarang beliau sudah dipecaya mengisi ceramah di masjid dekat rumahnya, senang dong, soalnya aku tahu betul kalo dulu-dulu sholat aja masih kadang diitinggalin.

Aku senang dengan kebaikan papah mertuaku, hingga aku juga sayang banget sama blio, apa pun yang papah minta kalau ada ya aku usahainlah. Lagian papah ga pernah minta yang mahal-mahal.  Beliau kan hidupnya sudah berkecukupan dalam arti hidup di desa punya kebun, sawah dan kolam serta sudah tidak punya beban lagi.

Suatu hari blio datang dan bilang pengen beli jam tangan, ga minta siih cuman bilang aja, meski ga minta jadi kepikiran juga siih.  Mana lagi banyak urusan juga.  Aku cuman bisa ngasih uangnya saja ga tau cukup atau engga itu juga.

Eh dasar rejeki si papah tiba-tiba saja aku dapat door price jam tangan lumayan keren. Ada yang nawar 300 ribu temennya suami yang naksir jam tangan saat pembagian door price, tapi ah sayang jam tangan model begini minimalkan 700 ribuan.  Aku ingat si papah dong , aku tawarkan sama misua juga blio ga mau make, ga suka warnanya katanya.  Ya sudah aku siapin untuk dibungkusin aja. Mau aku kirim pake jasa pengiriman terpercaya langgananku. Aku pengen hadiah spesyel untuk samwan spesyel ini selamat sentosa sampai ke tempat yang kutuju.  Apalagi dong kalau bukan jasa pengiriman JNE, atau kata-katanya kubalik deh kalo bukan JNE apa lagi dong.... huahahaha....

Penampakan jam tangan untuk Papah, kenapa pulak aku sempet motoin ya hehe..

Eh tapi dasar rejeki, belum sempat ku kirim, si papah sudah datang lagi.  Haduh sudah pakai jam tangan baru pulak.  Ga spesyel lagi dong.. Gimana dong... ga apa-apa ah sudah diniatin ini. Kalau akhirnya jam ini mau di jual, mau dikasihin terserahlah yang penting aku sudah memberikan perhatian sama blio.

Blio keliatannya seneng aja meski sudah punya jam tangan yang baru. Eh yang membuat aku seneng banget ya pemirsah adalah saat beberapa pekan kemudian setelah aku memberi jam tangan itu.  Ceritanya saat itu si papah sama mamah mau umroh aku ikut dong antar ke bandara, kulirik jam tangan si papah, ternyata jam tangan yang dipake adalah jam tangan pemberianku meski jam tangan barunya kupikir lebih bagus. Seneng dong aku....berbunga dong aku.. cie cie ada yang lagi happy hehe, seneng atuh pemberianku dibawa pergi beribadah umroh.  Jadi sesuatu yang begitu spesyel dong untukku. Semoga pahalanya mengalir.. lir... lir.. terus sampai ke arasy sana, menjadi pemberat timbangan kebaikanku untuk bekal hidupku nanti. Aamiin Allohumma Aamiin.

Cimahi, 13 Januari 2015

Tulisan ini diikutsertakan dalam GA Kado Terindah Untuk Samwan Spesyel by Dzofar



10 komentar :

  1. pasrtinya jadi salah satu jam tangan kesayangan papa ya mbak
    goodluck ngontesnya ;)

    BalasHapus
  2. yang penting niat mbak semoga menang kontesnya :)

    BalasHapus
  3. Iya Mak.... Aamiin Allohumma Aamiin... semoga dapat voucher hehe...

    BalasHapus
  4. Waaahhh senang banget yaa dapat hadiah jam tangan

    BalasHapus
  5. Duh aku koq blm pernah beliin sesuatu yg spesyel buat papa mertuaku ya :(

    BalasHapus
  6. Postingannya baguuus.. aku sukaaa.. Saatnya ngasih sekor.. (dzofar.com)

    BalasHapus
  7. Whuaaaaaaaa dibilang bagus dan disukai juri mah menang dong Mas.......... hehehe.... *maunya *semoga aja ^_^

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^