**/ Cerita Ida : Ketika Si Emak Rempong Lupa Usia...

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

25 Jan 2017

Ketika Si Emak Rempong Lupa Usia...


Ketika Si Emak Rempong Lupa Usia.. Beberapa hari yang lalu saya ikut gabung dengan teman-teman sewaktu di SD dulu, untuk ikut serta dalam trip kuliner ke Cirebon. Acaranya seru banget, nanti saya mau nulis tentang perjalanan ini, soalnya rame pake bingit,  sayanglah kalau dilewatkan tidak saya rekam dalam tulisan hihi ...  Yang mau saya tulis dalam tulisan ini adalah  dampak 'maceuh' terhadap makanan yang saya rasakan setelah acara trip kuliner itu.  Benar kalau ada yang mengatakan usia 40-45 ke atas itu tidak usahlah wisata kuliner, cukup wisata untuk refresing saja.



Sarapan pagi jam 9.00 an di sebuah rumah makan di Sumedang, salah satu makanan yang saya pilih adalah goreng usus sapi.  Beberapa teman ada yang me warning agar jangan makan jeroan. Ternyata teman-teman satu meja makan semuanya sudah menghindari yang namanya makan jeroan.  Saya sih cuek aja, merasa aman karena tidak memiliki riwayat kolestrol tinggi.  Beberapa teman yang sudah ga makan jeroan malah ikutan icip-icip juga.. hehe.  Memang jeroan aka usus sapi selalu cukup menggoda selera untuk diicip-icip.

Begitu makan siang datang, teman-teman banyak yang memilih empal gentong bening, sementara saya dengan cueknya makan empal gentong bersantan ria hehe...tapi tetap saya netralisir dengan minum segelas es jeruk.  Saat makan malam tiba sajian seafood menggoda selera,  saya pun menyantap udang, rajungan plus kepiting dan ikan pula, sayurannya saya hanya mengambil sedikit capcay yang bercampur udang dan baso.


Meski demikian saya berupaya menetralisirnya dengan minuman es jeruk dingin.  Tapi sepanjang perjalanan di bis makanan memang  melimpah ruah..Berbagai cemilan selalu hilir mudik ditawarkan teman-teman mulai dari kue-kue kering, kue basah sampai kue bolu ber krim karena hari itu sambil merayakan ulang tahun lima orang teman yang lahir di bulan Januari.


Di perjalanan pulang ternyata sudah mulai terasa kepala keleyengan, jari - jemari mulai terasa sakit-sakit... Deuh kok otomatis nih,langsung terasa dampak lupa usia, sepertinya saya mulai terserang asam urat nih...ihiks.  Gak tau sih tapi kata pak mertua yang terkena asam urat rasanya seperti itu, jari-jari terasa sakit.  Duh..duh..beneran nih harus mulai jaga makanan... harus ingat usia.

Apa dong yang harus kulakukan biar bisa menurunkan kadar kolestrol tinggi dalam tubuh?  Searching dong daku jadinya...Ternyata jawabannya adalah teh hijau saudara-saudara.  Menurut sebuah penelitian yang dilakukan di Western University of Health Sciences, California khasiat teh hijau dapat menurunkan kadar kolestrol buruk (LDL). Mengosumsi 10 cangkir teh hijau per hari ternyata bisa menurunkan kadar kolestrol secara optimal.  Nah... tapi 10 cangkir per hari yak...xixixi.. Tapi kalau untuk kesehatan, kenapa tidak ya?  Toh teh hijau cukup nikmat untuk diminum. 

Khasiat teh hijau ternyata tidak hanya menurunkan kadar kolestrol buruk di dalam tubuh kita lho, ada banyak manfaat lain ternyata.  Menurut sebuah studi di tahun 2007, telah dilakukan penelitian oleh Medical College of Georgia terhadap khasiat teh hijau ternyata teh hijau bisa menjadi pengobatan baru untuk masalah inflamasi kulit seperti ketombe dan psoariasis (bercak kering dan kemerahan pada kulit).

Selain itu juga khasiat teh hijau ternyata bisa menurunkan berat badan cucok lah buat yang sedang program diet.  Khasiat teh hijau lainnya adalah meningkatkan tingkat kognitif manusia, yang merasa kurang pinter kayaknya cocok mengosumsi teh hijau nih hehe..

Begitu deh, dari wisata kuliner larinya ke teh hijau yak..xixixi... tapi demikianlah, ternyata kita memang harus selalu ingat usia.  Toh hidup di dunia ini memang setiap detiknya ada pertanggung jawabannya.  Termasuk nikmat sehat, mempertanggung jawabkan tubuh kita ini ya dengan cara menjaganya dengan pola hidup sehat tentu saja... Untungnya wisata berikutnya dua bulan lagi yang dekat-dekat saja, kita engga kulineran nih tapi betul-betul menikmati keindahan alam .. :D  Mudah-mudahan ya ... hihi.. Demikianlah tulisan Ketika Si Emak Rempong Lupa Usia..semoga.. Semoga bermanfaat .... :)



10 komentar :

  1. Bertambahnya usia bukan berarti memperkecil untuk kumpul bersama teman-teman, terutama untuk acara trip kuliner. Yang penting nggak keseringan aja kan mbak? Hehe.

    Aku baru tau kalau makan yang bersantan-santan emang sebaiknya harus dinetralisir pakai minuman jeruk ya, mbak? Seperti yang mbak makan empal gentong santan itu? :D

    BalasHapus
  2. aku juuga suka lupa usia...pikiranku meremaja saja deh, klo makan...juga? hehehe

    BalasHapus
  3. Baru tau juga kalo netralisir santan dengan jus jeruk. Saya bisa kasih tau orangtua saya kalo gitu, biar kalo habis makan santan segera minum jus jeruk. Para tetangga sudah banyak yang pada kena struk soalnya.

    BalasHapus
  4. Enggak kok mba...tp lebih mending dibanding minum air teh. Bagusnya air jeruk hangat kalau mau

    BalasHapus
  5. Banyak juga ya khasiat teh hijau.

    BalasHapus
  6. yg namanya makan apalagi tersaji hidangan menggoda. suka lupa kontrol kadang ga bs semua disantap :D

    BalasHapus
  7. Saya dlu ga suka minum teh hijau, seiring nambah usia jadi rajin wkwkw

    BalasHapus
  8. Kalo dah ngumpul, banyak makanan pula, efeknya memang lupa usia, Mbak hihihi

    BalasHapus
  9. teh hijau memang sangat cocok untuk yang mau diet.. tapi kalau udah ketemu sama makanan yg enak.. yaa. gitu deh jadi lupa..

    BalasHapus
  10. memang paling sennag ketika kumpul2 dengan teman,,jadi tidak kenal waktu juga,,haha

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^