**/ Cerita Ida : Apa Amalan Unggulan Kita?

blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

1 Apr 2017

Apa Amalan Unggulan Kita?


Apa Amalan Unggulan Kita? Jum'at sore kemarin memang spesial, spesial karena banyak mengingatkan saya.  Setelah kamis malamnya saya mendengarkan ceramah malam Jum'at Aa Gym di radio, kultum teman saya kali ini kok nyambung sekali.  Jadi seperti diingatkan, jleb gitu... Waktu sessi do'a Aa mengingatkan tentang apa amalan unggulan kita.. Sholat aja masih sering tidak khusyu, kadang tidak on time, malah banyak yang tidak memahami isi sholat, amalan banyak riyanya... de es be..de..es..be..Ah benar benar mengingatkan...

Nah kultum teman saya juga agak nyambung dengan do'anya Aa... Teman saya cerita tentang kisah Ustadz Yusuf Mansur yang seolah dibelai oleh Rasulullah.  Beliau itu kalau malam hari lupa tidak witir atau tidak membaca surat Al Mulk, serasa ada yang membelai dan mengingatkan..."Hei..Sup bisa Lu, tidur tanpa witir terlebih dahulu..  atau "Hei Sup..kok bisa Elu tidur sebelum baca al Mulk.."  Saya juga mendengarkan langsung sih waktu belio cerita tentang itu, saat itu belio terhenti ceramahnya dan lama tidak bisa melanjutkan berbicara karena Ustadz Yusuf Mansur menangis...

Luar biasa... seolah dibelai Rasulullah SAW, kenikmatan yang luar biasa.  Percaya banget lah sama blio wong hidupnya banyak memperjuangkan Al Qur'an.  Memang seperti itulah orang-orang yang memiliki amalan yang istiqomah, amalan yang terus menerus ia lakukan tanpa henti faidahnya pasti ada keistimewaan yang dimiliki oleh orang tersebut.  Seperti seorang ibu yang ketika meninggalnya tercium bau yang harum sekali, sampai pakaian anaknya yang digunakan untuk mengurusi jenazah ibunya wangi terus selama tiga hari.  Setelah ditanya oleh seorang ustadz apa gerangan amalan sang ibu hingga bisa harum begitu, ternyata ia mendawamkan membaca surat Al Mulk setiap harinya... Masya Allah...

Baca juga:  8 Tips Agar Ramadhan Lebih Baik

Sebenarnya amalannya gak luar biasa banget ya..hanya membaca satu surat..tapi untuk menjadi istiqomah itulah butuh perjuangan yang luar biasa.  Sulit sekali untuk bisa terus menerus melakukan suatu amalan tanpa henti.  Jadi inget hadist Rasulullah SAW yang isinya “Amalan yang paling dicintai oleh Allah SWT adalah amalan yang berkelanjutan meskipun sedikit.” (HR Muslim).  Seperti itulah..sedikit tapi rutin, justru itulah yang sulit...

Bukan masalah berapa juz dalam sehari yang kita baca, berapa banyak uang yang sudah kita sumbangkan, berapa rakaat shalat-shalat sunnah yang kita kerjakan, tapi ini tentang daya tahan amal yang kita kerjakan.  Sejauh mana kita bisa merutinkan amalan tersebut, terlihat sepele...tapi percayalah butuh perjuangan ekstra untuk bisa merutinkannya.

Bilal bin Rabahtak pernah putus wudhu sehingga bunyi terompahnya terdengar di surga...
Abu Bakar menyedekahkan seluruh hartanya untuk Islam,
Khalid bin Walid memenangkan pasukan Islam
Zaid bin Tsabit sang penulis wahyu,
Ibnu Abbas ulama para sahabat,
Utsman bin Affan sang dermawan dan pemalu,
Umar bin Khattab sang pemberani lagi peduli

Mereka semua telah menorehkan tinta emas dalam sejarah Islam lewat amalan unggulan mereka masing-masing.  Lalu apa amalan unggulanku?  Apa amalan unggulanmu?  Apa amalan unggulan kita?  Mari kita melihat pada diri kita masing-masing.... :D

12 komentar :

  1. Makasih udah diingetin teh Ida. Bacanya sejuk sekaligus sedih :((

    BalasHapus
  2. Apa amalan unggulan kita ? Saya pribadi hanya bisa berdoa dan berharap di tempat kami segera di bangun manjid supaya roh ini tidak gersang rasanya dan amalan memperkenalkan rumah ALLAH bisa terwujud. Aamiin.

    BalasHapus
  3. Lantas saya nanya pada diri saya sendiri, hiks makasih teh remindernya.

    BalasHapus
  4. aku suka lupa nih mbak baca surat al mulk...mksh sudah diingetin

    BalasHapus
  5. memang berat untuk istiqomah...semoga kita dimudahkan ya mbak...aamiin, TFS...

    BalasHapus
  6. Alhamdulillaah..., terima kasih banyak ya, Mbak, tulisan yang mencerahkan. Sungguh mengingatkan diri ini untuk beramal sebaik mungkin dan berusaha bisa istiqamah. Allaahumma aamiin...

    BalasHapus
  7. Terima kasih untuk ulasannya Teh. Benar - benar jadi pengingat diri khususnya bagi Widya

    BalasHapus
  8. Saya juga masih bertanya" pada diri sendiri mbak, semoga sekecil apapun kebaikan yg dibagikan bsa bermanfaat untuk org lain. Aamiin. .

    BalasHapus
  9. Baca postingan ini saya jadi ingat pertanyaan mama saya bertahun2 yang lalu. "Apa amalan unggulan kamu, Ti?" Dan sampai skrg saya belum punya amalan unggulan :'( Terima kasih sudah diingatkan, Mbak...

    BalasHapus
  10. terimakasih sudah mengingatkan :)

    BalasHapus
  11. Semoga kita sellau istiqomah. aamiin

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^