blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

28 Jul 2020

Hobi Baru di Masa Pandemi




Hobi Baru di Masa Pandemi  Masa pandemi corona covid-19 ini memang telah banyak mengubah tatanan kehidupan kita di dunia ini.  Seharusnya ini menjadikan kita lebih menyadari betapa lemahnya manusia.   Juga menyadarkan tentang kefanaan hidup dan mengingatkan kita untuk memperbanyak bekal hidup, tapi keterbiasaan ini telah membuat kondisi pandemi di masa new normal menjadi hal yang biasa saja.

Sudah hampir 5 bulan saya di rumah saja, meski sebenarnya engga di rumah saja sih.  Minimal seminggu sekali belanja ke supermarket.  Tapi momen ini telah banyak mengubah kebiasaanku.  Banyak hobi baru, yang selama ini tidak sempat kulakukan kini menjadi sesuatu yang menyenangkan.

Job blogger berkurang, jadi tidak banyak pergi keluar membuat sejenak 'melupakan' aktivitas menulis.  Lihat saja meski selama pandemi ini di rumah saja tetapi kuantitas tulisanku berkurang.  Selama di rumah ini memang membuat saya menemukan hobi baru.  Apa itu..?


Bebenah Rumah


Saya jadi menyukai aktivitas bebenah rumah, bukan berarti sebelumnya saya tidak suka beres-beres rumah.  Tapi di masa pandemi ini hampir semua ruangan kami bongkar habis kecuali ruang tamu belum sempat tersentuh.

Salah satu ruang dengan suasana baru: kerja bisa lesehan bisa juga resmi di meja :D


Belum beres sih, masih harus banyak yang dibenahi karena tiga ruang di sebelah rumah masih berantakan karena banyak barang-barang yang kami pindahkan ke sana.  Rencananya di sana mau membuat perpustakaan dan studio foto ala-ala.  Tapi sampai sekarang belum sempat tersentuh karena keburu ada kucing lahiran di sana. Jadi takut mengganggu kucing-kucing lucu itu, akhirnya kami tunda dulu deh bebenahnya..

Bercocok Tanam


Awalnya hanya menanam tanaman sayuran dan bumbu dapur saja seperti kangkung, selada, sawi, cabe, serai, pandan, bayam dan lainnya.  Kini mulai beralih ke aktivitas menghijaukan halaman depan.  Jadi ingat rumah anggrek ku yang hancur...huhu.... Sekarang harga-harga tanaman hias sudah mahal-mahal jadi nyesel dulu membiarkan semua tanamanku itu terbengkalai dan banyak yang mati.

Penyesalan memang tidak datang di awal yak, biarlah jadi pembelajaran yang berharga saja.... Mudah-mudahan sekarang saya istiqomah.  Benar-benar senang sekali melihat yang hijau-hijau hingga akhirnya tanaman yang terbengkalai itu mulai diselamatkan.  Beruntung masih ada yang bertahan walau kondisinya hidup enggan mati tak mau.

Sekarang halaman rumahku sudah hijau kembali...Alhamdulillah.  Walau belum banyak tapi tak mengapa yang penting sedikit demi sedikit kami buat menjadi lebih rimbun.  Kalau punya uang lebih nanti belanja lagi beberapa pohon yang kusuka seperti suplir dan aglonema serta kembali menanam anggrek.

Belum punya rak utk sukulen 


Saya juga sekarang suka banget dengan pohon bernama sukulen.  Apa itu sukulen?  Sukulen itu bukan nama family dari kaktus seperti saya kira selama ini.  Sukulen adalah istilah tumbuhan yang memiliki karakter menyerap dan menimpan air pada batang utamanya.

Kalau kaktus mengganti jaringan daun dalam bentuk duri sementara sukulen memiliki kelopak seperti daun.  Jadi semua kaktus itu sukulen tapi tidak semua sukulen itu kaktus.  

Belanja belanji.... dipilih dipilih :D

Melihat saya mulai 'mengumpulkan' tanaman sukulen ini, suami jadi cerita kalau dulu ibunya pernah memiliki sukulen yang banyak dan beraneka macam.  Wah sayang ga sempat melihatnya padahal jenis dengan warna yang disebutkan suami harganya sekarang ratusan ribu rupiah lho.  Mungkin saat beliau meninggal banyak yang menyelamatkan pohon-pohon itu.

Memasak (?)


Selain kedua hal di atas pandemi membuat kami sering berada di dapur tapi saya tidak berani menyebut memasak sebagai hobi...hehe... Karena seiring berlalunya waktu kegiatan banyak memasak ini itu mulai kami kurangi.  Mungkin juga karena budget dana terserap habis untuk anak-anak sekolah dan mesantren yang biayanya tidak sedikit.  Jadi masak yang normal saja tidak berlebih.

Dzikir Pagi Bareng Suami


Nah ini kegiatan baru yang paling asyik, biasanya membaca al matsurat masing-masing,  saat pandemi karena suami sempat tidak boleh ke masjid akhirnya kami melakukan dzikir pagi ini bareng-bareng.  Dari semenjak ramadhan sampai sekarang ternyata terus berlangsung walau suami sudah mulai sholat shubuh di masjid lagi.  Lumayan semakin mendekatkan kami...hehe....

Kesemua hobi itu membuat sedikit melupakan kegiatan menulis ternyata, terlihat dari kuantitas yang semakin sedikit.  Tapi bagaimana pun menulis tak mungkin saya tinggalkan karena ternyata menulis memang bener-bener menjadi healing ketika hati mulai terusik rasa tidak nyaman oleh sesuatu.  



Nah teman-teman itulah beberapa hobi baru yang muncul di saat masa pandemi ini.  Hobi baru yang menyenangkan yang semoga terus ada meski pandemi telah berlalu. Oya tulisan Hobi Baru di Masa Pandemi ini merupakan kolaborasi dengan Komunitas Bandung Hijab Blogger ya.


18 komentar :

  1. Dzikir pagi...Masha Allah, tabarakallah hobi yang bisa mengingatkan kita sama Sang Pencipta juga. 😍

    BalasHapus
  2. Senang banget mbak memiliki hobi yang baru, kalau saya sekarang selain ngeblog saya hobi jualan mbak hehe.

    BalasHapus
  3. Dzikir insya Allah teh, beres beres rumah itu bukan hobby lagi tapi tugas negara dari mamakuh hehe, smngat teh

    BalasHapus
  4. Masyaallah. Hobi baru yang bikin makin sehat lahir dan batin, ya. Lanjutkan!

    BalasHapus
  5. Owh yang kelopak daunnya tebel2 gitu ya sukulen namanya, kirain itu semuanya ya kaktus aja gitu namanya. Aku juga ada bebenah ruangan atas skr suka dipake foto biar gak bosen di bawah aja. Trus satu garasi dibenahin juga jadiin studio suamiku, latihan panahan dan alternatif tempat main Jena. Sebelumnya disini banyak barang bekas yg gak terpakai trus sebagian diloakin sebagian didaur ulang 😁

    BalasHapus
  6. Hobi baru yang menyenangkaan ya teh, jadi lebih meningkatkan kualitas diri, hobi seputaran rumah dan jalan2 ke dalam diri karena terlokdon. Semoga seterusnya menjalankan hobinya.

    BalasHapus
  7. Wahhh berdzikir bareng suami part yang paling unpreictable 😄 sosuwit sekaligus nyentil hehe...

    BalasHapus
  8. Nyoba berkebun sayur tapi ludes dimakan bekicot Mbak he he.
    Kemarin2 sih saya jadi memperdalam hobi motret makanan, tapi sekarang2 ini saya dan suami jadi lebih banyak baca2 soal pendidikan anak krn anak2 banyak stay di rumah.

    BalasHapus
  9. Wah hobi barunya teh ida keren semua nh dan bermanfaat kaklau saya selama masa pandemi jadi lebih sering nguyek di dapur buat bikin camilan anak-anak

    BalasHapus
  10. MasyaAllah kegiatannya luar biasa, dzikir bareng suami yang bikin baper nih mba hehehe, aku masih jarang-jarang.

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah ya dibalik musibah selalu ada hikmah. Ini sama banget kaya aku, selama di rumah jadi eajin bebenah dan sortir barang2 yang kira2 tidak terpakai lagi.

    BalasHapus
  12. MashaAllah~
    Iya teh...kebiasaan baru di masa New Normal, semoga semakin mendekatkan hubungan keluarga. Antara Ibu dan anak, Istri dan suami.

    Barakallahu fiikum~

    BalasHapus
  13. Sampai sekarang nih yang bagian bebenah rumah kok ya belum kesampaian aku mba. Mager banget deh rasanya kalau mau bebersih dan menata rumah gitu hehehe... Malah asyik menekuni hobi lama crafting. Kangen bangeeett makanya langsung dipraktekkan.

    BalasHapus
  14. Karena banyak waktu yang dihabiskan di rumah, jadi seru juga ya bisa melakukan kegiatan yang sebelumnya sering tak sempat dilakukan. Aku pun selama pandemi mulai berbenah rumah nih, sortir barang juga. Ternyata keseringan keluar rumah, pulang-pulang malah banyak numpuk barang yang kemudian terlupakan

    BalasHapus
  15. Sama Mba aku sejak pandemi keranjinga hobi bercocok tanam hehe seneng karena ternyata bikin fresh pikiran ya

    BalasHapus
  16. Mulai bingung ya th pilih pilih tanaman yanng di suka... Karena hoby kadang pengen di borong semua😁

    BalasHapus
  17. Berkat bebenah kerja bisa resmi (di meja) dan gak resmi (sambil rebahan) hehehe...

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah yah teh, pandemi ada hikmahnya. Kita jd nemu rutinitas dan hobi baru yg positif. Sehat selalu teh ida.

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^