blog perempuan|blog kuliner|blog review|blog fashion|blogger bandung|blogger indonesia

26 Mar 2019

Cerita Lucu Naik Bis di Singapura

Cerita Lucu Naik Bis di Singapura     Sebetulnya beberapa di antara kami berempat traveling ke Singapura bukan untuk pertama kalinya.  Namun inilah asyiknya pergi traveling tanpa travel banyak hal yang kami dapatkan.  Termasuk sekejap mengikuti gaya hidup masyarakat Singapura, seperti bergegas di pagi hari, berdesak-desakkan naik bis, tentu mengasyikan sekali.  Sebuah pengalaman yang tidak akan pernah kami dapatkan bila traveling menggunakan jasa travel agent.

Empat Emaks Petualang



Sebelum melakukan perjalanan yang rencananya adalah ke Kuala Lumpur - Melaka - Johor - Singapura dan kembali ke Kuala Lumpur, kami Empat Emak Petualang banyak berdiskusi di grup.  Termasuk apakah saat di Singapura nanti kami mau menggunakan EZ Link atau Singapore Turist Pass.  Berhubung banyak pertimbangan akhirnya kami memutuskan untuk tidak menggunakan keduanya.  Maksudnya go show aja gitu, menggunakan uang tunai di setiap akan naik transportasi.

Tapi inilah awal mulanya peristiwa lucu ini.  Menggunakan transportasi MRT di Singapura kami sudah terbiasa lah.  Tapi menggunakan bis dalam kota, kami tidak mempunyai pengalaman sama sekali.  Saat kami bertanya pada Bang Anwar kami hanya menanyakan rute bis menuju Stasiun MRT Yishun saja, hal lain tidak kami tanyakan.

Pagi hari saat penduduk Singapura bergegas pergi ke tempat kerja, sekolah atau kuliah, kami pun turut bergegas menuju stasiun MRT Yishun.  Hari itu kami berniat berwisata menuju Marlion Park, Marine Bay the Bay dan beberapa tempat lainnya.  Dari apartemennya Bang Anwar kami bergegas berjalan kaki menuju tempat pemberhentian bis.


MRT kosong saat jam santai atau di stasiun yang sudah bukan daerah industri atau tempat kerja

Ternyata pagi hari memang saat yang sibuk, semua bis berbagai jurusan tampak penuh.  Di tempat pemberhentian bis pun ramai dengan calon penumpang yang menanti bis.  Setelah terlewat satu bis jurusan Stasiun MRT Yishun akhirnya kami pun berhasil mendapatkan bis tujuan kami.

Saat memasuki bis kami melihat orang-orang menempelkan kartu ke terminal yang tersedia di dekat pintu.  "Wah harus pakai kartu.."desisku  "Sudah, masuk aja, bayar di dalam aja. pasti ada" kata Andri.  Akhirnya kami mengikuti orang-orang yang berjejal memasuki bis, setelah terlebih dahulu menanti penumpang yang turun tentu saja.

Di bis penuh sekali, kami yang masuk melalui pintu belakang berusaha menuju ke depan.  Teman-teman akhirnya mendapat tempat duduk,  Saya sebagai bendahara grup, akhirnya meringsek ke depan sendirian, maksudnya mau bayar bis.  Tapi apalah daya tempat penuh sesak sekali, orang-orang di sekitarku pun sepertinya kesal sekali karena aku berusaha melawan arus ke depan.  Akhirnya saya pun pasrah, niatnya sih nanti saja saat turun kami akan membayar tiket bis.

Stasiun MRT Yishun akhirnya sampai juga, orang-orang pun satu demi satu turum dengan terlebih dahulu menempelkan kartu di terminal sebelum turun.  Tinggalah kami berempat, segera kami pun menuju supir bis.

"Sorry Sir, We haven't got the card, so we want to pay the ticket with cash" kataku menjelaskan.
"Wooo...  Sudah-sudah ga usah bayar, lain kali kalau mau naik bis dari depan ya.." kata supir itu yang ternyata orang Melayu.

Kami pun segera mengucapkan terima kasih... Si supir entah mengucapkan apa mengatakan sesuatu panjang lebar,  Begitu turun kami pun tertawa terbahak mentertawakan kebodohan kami.  Hahahaha... dasar Si Iteung Saba Kota ya seperti ini.

Untungnya Si supir orang melayu, bukan orang India yang rata-rata judes dan hanya berbahasa Inggris.  Seperti supir bis saat dari Kuala Lumpur menuju Singapura yang berkebangsaan India.  Kerjanya ngedumel berbahasa Inggris..nyebelin deh...Entahlah mungkin kami pun akan dimakinya.... hahaha...


Saat malam hari kami bercerita ke Bang Anwar, beliau pun tertawa menertawakan kami. " Kalau mau pakai uang tunai naiknya dari depan jangan dari belakang" Ujarnya menjelaskan.  Pantas saja saat kami memasuki bis saat orang-orang menempelkan kartu maka akan berbunyi tit satu kali.  Tapi saat kami memasuki bis terdengar bunyi tit nya berkali-kali.  Untungnya dalam kondisi berjejal jadi tidak terlalu kentara.

Hahaha...ada-ada saja ya, pengalaman ini saya tulis agar teman-teman yang baru pertama kali menggunakan bis kota di Singapura menjadi paham.  Etapi kalau menggunakan jasa travel sih engga ada lah acara jalan-jalan menggunakan bis kota yang berdesakan seperti ini.

Hikmah lainnya kami jadi tahu, suasana pagi di Singapura tuh, orang-orang berjalan dengan cepatnya mengejar alat transportasi yang demikian tepatnya.  Sistem transportasi di Singapura memang termasuk sisitem transportasi terbaik di dunia  Sudah seperti orang-orang di Jepang aja nih kayaknya orang Singapura.  Seperti robot-robot yang berjalan dengan cepatnya... tanpa senyum apalagi tertawa seperti kami...  :)

Semoga tulisan Cerita Lucu Naik Bis di Singapura ini bermanfaat ya teman-teman.  Nantikan keseruan di setiap destinasi perjalanan Kuala Lumpur - Melaka - Singapura - Kuala Lumpur di blog idajourneys.  Semoga saja situasi  not in the moody ini segera berlalu.

66 komentar :

  1. wkwkwk teteh ih malu da nyak :D untung ga pada kenal ya teh dan bukan di Indonesia bisi ada yg cekrak cekrek terus upload di medsos ada yg lawan arus naik bus dan bayar tunai :D

    seru teh pengalamannya catatan juga kalau ntar ke Spore :)

    BalasHapus
  2. wkwkwkwkwk lucu tapi noted penting nih, hahaha
    Kadang hal-hal remeh gini, kalau gak dituliskan orang lain gak bakal tau juga, dan bisa-bisa mengulangi hal yang sama :D

    Tapi untung juga ya mba, ketemunya ama orang baik, kalau judes kayaknya bikin ngenes juga hehehe

    BalasHapus
  3. aku juga punya cerita lucu ketika naik bis di singapura. jadi pas naik bis itu, karena rencananya cuma sehari sedangkan kami sebelumnya dari kuala lumpur dan naik ke singapuranya jadi terngantuk-ngantuk dan akhirnya malah full tidur selama naik bis itu. blas nggak nikmati apapun.

    BalasHapus
  4. waahh noted nih Mbak, karena hal ini jadi bisa dishare di blog ya Mbak, bisa jadi ilmu baru buat yang ingin ke luar Negeri khususnya Singapura, kalau mau bayar cash ya naik di depan.
    hihihih, udah ribet juga pake bahasa Inggris ternyata orangnya balas pakai bahasa Melayu, dikasih gratis pula yaa, huhuuhuuii

    BalasHapus
  5. bahaha kocak, kalo mau tunai tuh dari depan ya bukan dari belakang, hihi nyi iteung saba kota meuni bodor

    BalasHapus
  6. Waah, emak-emak pada traveling bareeng. Ikut kebayang gimana serunya jalan bareng temen2, bebas lagi tanpa travel agent. Kujuga mau lah kek gitu jugaa :D

    BalasHapus
  7. Jadi pengalaman lucuk dan pengetahuan juga ya teh.. bahwa di negara tetangga seperti Singapore transportasi sudah terintegrasi baik jalurnya maupun sistem pembayarannya yang cash less. beruntung pak supir baik, kalo ngga bisa dimaki maki tuh teh.. hehe

    BalasHapus
  8. Ya ampun lucu banget ini wkwk, jadi pengalaman berharga ya mba memang kalau pake travel ga mungkin nemuin hal hal lucu kayak gini karena semua sudah diatur oleh travel buat jalan2nya

    BalasHapus
  9. Baru tau teh kalau bayar Cash lewat depan, hehehe...
    Dulu waktu di Singapura mengandalkan MRT kalau mau pindah tempat.

    BalasHapus
  10. Wah pengalaman seru ya, dear emak petualang makasih udah berbagi pengalaman berharga nya insya alloh nannti klo ke SG bakal ikutin tips diatas hehe

    BalasHapus
  11. Pengalaman yang kocak di negeri orang ya mbak hahaha.... Tp emang bener dengan begitu jadi tahu kalau di Singapura naik bus harus pake kartu... Emang jaman serba canggih, semua menuntut yang praktisnya saja... TFS mbak

    BalasHapus
  12. Haha ya ampun mbak enak banget dapat bis gratis untung orang awak pula kalau enggak udah deh hehe. Jadi kangen ke sana lagi.

    BalasHapus
  13. Ho ternyata beda ya..masuk lwt pintu belakang mah pake kartu..kl lewat depan khusus cash. Pengalaman lucu walo sedikit malu yang pasti ga bakalan lupa hehe. Tfs teh ida

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naik bs di depan belakang sih Mba Gita cuman klo pke uang tynai hrs di depan :)

      Hapus
  14. Bukannya kalau di sana pakai kartu atau cash memang naiknya dari depan, turunnya baru di belakang, ya? Tapi, pernah mamah saya sampai lebih dari 1x tap kartu saat mau turun bis karena katanya gak denger bunyinya. PAs mau pakai lagi, saldonya udah habis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aturannya memang begitu tp klo berdesak desakan bisa depan belakang mba..kecuali kalau pke tunai wajib dr depan..

      Hapus
  15. Hahaha teteh..ga usah jauh-jauh ke Singapur kebiasaan pagi kek gitu mah aku dl waktu di Jakarta

    BalasHapus
  16. Mbaa, aku juga pas naek bus di Singapura nggak nngeh kalau harus bayar dulu di depan. Hihihi. Jadinya kami urunan dulu bayar buat berenam sebelum naik. Hihihi

    BalasHapus
  17. Hahah lumayan mbaak jadi gak bayar :)) eh tapi bener lho pas aku ama suami backpackeran di Malaysia dapet driver bis orang India aduuhh ketus buanget.

    BalasHapus
  18. Ternata ada dua cara pembayaran, ya. Depan xash, belakang kartu. Cuma pelancong luar tak selalu tahu tradisi demikian. Syukurnya Mbak dan tenman-teman ketemu sopir bus yang baik.
    Perkara dua pintu depan dan belakang itu ternyata ada tujuannya, kalau di kita mah sama saja jadinya tak biasa.
    Saya biasa naik bus bisa dari depan dan belakang, serta bayar cash, ha ha.
    Singapura memang tertib kotanya.

    BalasHapus
  19. Waaah, Alhamdulilahnya ketemu dengan supir yang baik sekali ya Mbak. Saya mah gak brani menertawakan, soalnya akupun mungkin kalau pertama kali ke sana, banyak hal yang kocak. Tapi ya jadi kenangan yaaa

    BalasHapus
  20. asyik juga ternyata naik bus di singapore, bisa berjumpa dengan banyak orang yang punya tradisi dan budaya yang berbeda, sehingga kita bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan disana ya kak ;)

    BalasHapus
  21. Pengen deh main ke sini. Soalnya negara tetangga terdekat juga. Apalagi di sana lebih disiplin teratur dan canggih ya. Bisa buat pembelajaran u anak2

    BalasHapus
  22. Wahhh duh ikutan ngakak jadinya mbak, tapi emang bener sih kalo backpacker an gitu jadi berbaur dengan orang lokal. Cuma bedanya mereka jalan cepat karena udah tahu mau kemana dan rutinitas setiap hari, Nah kita kadang masih lihat peta dan nomer MRT atau bus nya ya mbak, hihiii

    Ngomongin orang Singapura, ponakanku sempat 3 tahun tiap pagi buta jalan kaki dari rumah dinas ortunya ke tempat pemberhentian bus. Jam 6 udah ke sekolah dan nggak diantar orang tuanya. Padahal masih kelas 2 SD kala itu. Tapi anaknya jadi mandiri setelah kembali ke tanah air

    BalasHapus
  23. aku termasuk jarang naik bis kalo di singapur :p. keseringan mrt ato taxi. kalo diinget2pun kayaknya baru sekali naik bus di sana wkwkwkwk.. tp perasaan aku jg pake kartu mba. soalnya aku ga inget prnh bayar cash. jd ngerti sih skr, kalo mau cash hrs dr depan :D.

    seru yaaa traveling bareng temen gitu. aku jg setahun sekali biasanya jalan ama temen. ga ke travel. hanya ngandelin itin yg udh disusun detil sebelum berangkat :D

    BalasHapus
  24. Inilah yang akan membuat kita bahagia, lebih senang menjadi anak kota Jakarta walau banyak orang yang bilang kota itu kejam.

    Eh Singapura warganya kalau jalan kaya robot mungkin mereka takut telat dan dislipin waktu. Kalau kita telat dikit tidak apalah

    BalasHapus
  25. Kalau ngga begini ngga tau yaaa mba cara naik busnya.. semua memang enak pakai card, lebih praktis

    BalasHapus
  26. Wah untung sopirnya baik ya bolehin naik walaupun gak puya kartu. Aku biasanya sih pakai STP kalau di sana biar enak mondar mandir gak perlu top up terus buat 3 harian ya.
    AKu lebih suka naik MRT dibanding bis kalau di Singapure

    BalasHapus
  27. Haha untung drivernya maklum ya kalau rombongan turis jadi gak ngerti.
    Emang hal2 kyk gini perlu disharing supaya turis Indonesia yg ke sana gak mengalami hal kecele yang serupa hehe

    BalasHapus
  28. Huahahaha ya ampun ngakak parah saya. Ga papa deh sebagai pengalaman dan tambahan info buat yang lain ya 😄

    BalasHapus
  29. Hihi cerita lucunya jadi pengalaman berharga ya mbak. Dan tentunya bermanfaat juga buat orang yang belum pernah injak Singapura kayak saya. Jadi nggak perlu ngulangi kekonyolan yang sama. Noted, klu mau naik bus di singapura dan pake uang cash harus masik dari depan :)

    BalasHapus
  30. Menyenangkan ya Mba
    traveling bersama sahabat menemukan banyak hal baru bahkan kegokilan hahaah
    buat dikenang sepanjang zaman ceritanya

    BalasHapus
  31. Ahh senangnya bisa traveling bareng teman, jadi pengen traveling. Btw teh Idah ternyata lucu juga ya orangnya haha.

    BalasHapus
  32. Aku ngebayangin kalau yang disana adalah aku, duuhhh pasti bakalan lebih oneng lagi dibanding kaka sekalian deh, hehehe. .. Beneran padat ya kak bus di Singapura itu..

    BalasHapus
  33. Oalaahh ternyata salah naik yaa.. harusnya dari depan sehingga tidak menimbulkan bunyi alarm yang berkali2 :)) Pengalaman baru nih, biar jadi pembelajaran buat yang baca ntar kalau naik bus di sana udah tau.

    BalasHapus
  34. Ohh ada perbedaan yaa antara yang bayar pake kartu dan bayar pake uang tunai. Noted, siapa tahu suatu saat bisa jalan-jalan ke Singapura, ini jadi pelajaran banget nih :)

    Makasih ceritanya, Mba Ida :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya kalau naik memang hrs dr depan semuanya, cuman kalau lg penuh dari belakang jg bs hanya kalau cash hrs dr depan Mba..

      Hapus
  35. Kalo lihat orang naik bus nempelin kartu, jadi ingat drama korea deh. Setiap kalo nonton drakor dan melihat mereka naik bus, selalu menggunakan kartu itu sebagai alat pembayarannya :)

    BalasHapus
  36. Lucuk banget sih mbaaa. Ya ampunnn... Aku sampe ketawa baca postingan ini. Ditunggu ah cerita seru berikutnya

    BalasHapus
  37. Hahaha lucunyaa.. teeus akhirnya ketemu lagi ga sama supinya itu ga mba? Kalonketenunlagi twr disuruh bayar duankalinlipas whwhwhwh

    BalasHapus
  38. Hahahaha, untung weh nya. Duh, kabayang deh aku kalo ke luar negei. Bakalan banyak ngabodor juga kayaknya. Tapi gapapa, nanti kalo main ke sana lagi, udah mahir ya teh. :)))

    BalasHapus
  39. Untungnya jalan-jalannya berempat yah. Aku mah gugup kalo jalan-jalan sendiri ke tempat jauh. Apalagi ga punya kartu.

    BalasHapus
  40. Aku pun belum pernah Mbak kalau yang naik bus. Biasanya ya yang MRT. Jadi ada pelajaran nih kalo ntar ke Singapur lagi. Tapi, emang ras melayu di sana bisa baik banget Mbak kalau lihat sesama tampang melayu. Mungkin karena mereka minoritas kali ya.

    BalasHapus
  41. Seru banget nih kisah petualangan empat emak sekawan...

    BalasHapus
  42. hahaha.. lucu pengalamannya, Mbak.
    Kalau di Jakarta, bayar bus memang di atas bus Ditarikin sama kondekturnya hehehe.

    BalasHapus
  43. hahaha asyik pisan kalo travelling bareng gini

    Teh Ida, saya belum pernah ke luar negeri, hiks

    BalasHapus
  44. Huiihh.. Untung waktu ke Singapur kami gak naik bus, hajar MRT terussss.. Kalau gak mungkin nasibnya bisa sama kayak Mbak.. Hahah

    BalasHapus
  45. Wah ada bahan bekal nih dari pengalaman Mbak Ida ini :-D. Kalau saya udah pasti bingung banget soalnya bahasa Inggrisnya pas-pasan. Untungnya masih ada sopir yang mengerti bahasa melayu. Thanks share nya, jadi senyum-senyum sendiri. :-D

    BalasHapus
  46. Wah. Keren pengalamannya. Jadi berbagi ke yang lain jika ingin naik bis di Singapura

    BalasHapus
  47. Hehe seru yah. Pengalaman lucu ginigak akan terlupakan. Lumayan jadi bahan blogpost juga kann. Plus nambah info ke pembaca biar gak selucu mbak *ups

    BalasHapus
  48. Tiap ke Singapura pengen juga mencoba naik bus. Setidaknya keliling-keliling kota saja. Tapi sampai sekarang belum juga terlaksana. Nanti kalau ke Singapura lagi mau juga coba 😁

    BalasHapus
  49. Dan kalau pakai cash, pasti tidak akan ada uang kembalian. Misal ongkos 3,4 terus uang kita 5 dolar ya semua 5 dolar yg dimasukan kotak. Makanya banyak yg pakai kartu biar gak ribet nyari receh atau gak rugi kalau ga ada uang pas.

    BalasHapus
  50. Ya ampun hahahaha
    Untung ketemu orang baik ya mbak
    Sederhana tapi penting jadi perhatian kita semua nih klo ke Singapura

    BalasHapus
  51. Wahh kudu dari depan ya kalo cash, untung aja dimaafkan da sopirnya baik ya mbak hihii.

    BalasHapus
  52. Saya penasaran utk bisa menjajal transportasi publik di singapura sana, belum lagi tata aturnya yg rapi dan dianggap terbaik

    BalasHapus
  53. Klo ke Singapore, pastinya bakal nyobain bis kota di sana. Karena, di Jakarta sendiri aku kemana2 masih naik bis hehee. Noted ini Mak !

    BalasHapus
  54. Hahaa kak lucu bangeeet, untungnya supirnya orang Melayu bisa memaklumi yaa. Serunya jalan-jalan tanpa tour travel tuh gini bisa ada pengalaman seru

    BalasHapus
  55. Untung banget supirnya baik. Malah digratiskan padahal banyakan begitu. Tapi, jadi tau nih salah satu aturan naik bisa di sana.

    BalasHapus
  56. Aihh serunya yang travelling bareng sahabat gini. Jadi pengen ke Singapura juga euy

    BalasHapus
  57. Ya ampun I feel you mba. Pas aku di Malaysia dulu juga gitu. Salah pintu masuk hahaha. Mana solo travelingm yowes cuek sajalah

    BalasHapus
  58. Travelling bareng teman dekat memang menyenangkan yah mbak, apalagi ada saja kejadian kocak yang bakalan teringat sepanjang masa. hehe

    BalasHapus
  59. idih mbak ... ikutan tegang baca cerita, saat melihat orang2 nempelin kartu sementara kita nggak pegang kartu .. huuft..

    BalasHapus
  60. Buahahaha.. lucu dan untung yaa jadi bisa naik bis gratis di sana. Pasti banyak deh pengalaman seru kalau backpackeran ke luar negeri. #JadiPengen

    BalasHapus
  61. 😄😆😆😆 pengalaman tak terlupakan. Aturan tak tertulis di bis yg harus dicatet nih 😄

    BalasHapus
  62. Pengalaman seru dan lucu ini mah mba, untung ya itu dikasih naik bis gratis. Pemngen ih backpakeran begini, cuman belum ada temennya.

    BalasHapus
  63. Hahaha ya ampun, Iteung saba Kota Singapura . Tapi baik ya,si sopir menggratiskan tiketnya :D

    BalasHapus

Terima kasih telah mampir dan silakan tinggalkan jejak ^_^